LKPD 5 Teks Pidato Persuasif


LEMBAR KERJA PESERTA DIDIK (LKPD) 5
KELAS IX, SEMESTER 1
TEKS PIDATO PERSUASIF

Nama peserta didik     : ……………………..
Kelas                            : ……………………..

  1. Tujuan Pembelajaran
    Setelah  mengamati video tentang pidato persuasif, peserta didik mampu mempresentasikan pengertian, ciri-ciri, tujuan, metode, jenis, contoh, ringkasan, dan ciri kebahassan pidato persuasif.

B.  Petunjuk

  1. Cermati powerpoint pada tautan: https://youtu.be/N9DfrT2YHlQ
  2. Amati contoh pidato persuasif pada video https://www.youtube.com/watch?v=uw4MelX2cBE dan contoh teks pidato persuasif Severn Suzuki (Buku Paket Bahasa Indonesia Kelas IX Halaman 40-43)!
  3. Tulislah ciri kebahasaan yang muncul dalam kedua teks pidato tersebut!
  4. Simpan LKPD 5 ini di Ms Office dengan format nama file (Nama Lengkap_Kelas_LKPD 5 Teks Pidato Persuasif)!
  5. Kirim melalui Google Classroom!

C. Lembar Kerja

  1. Teks pidato persuasif pada video https://www.youtube.com/watch?v=uw4MelX2cBE

    Nominalisasi (Pembendaan)

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kalimat aktif dan pasif

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kata ganti orang

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kata teknis

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kata benda abstrak

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kalimat emotif

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Konjungsi

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Modalitas

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  1. Teks pidato persuasif Severn Suzuki (Buku Paket Bahasa Indonesia Kelas IX Halaman 40-43)
    1. Nominalisasi (Pembendaan)

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kalimat aktif dan pasif

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kata ganti orang

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kata teknis

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kata benda abstrak

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kalimat emotif

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Konjungsi

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Modalitas

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

Kata Keterangan Modalitas


Modalitas adalah suatu uraian/bahasan dalam bentuk kalimat yang menunjukkan pernyataan/keinginan/sikap/perasaan si pembicara mengenai keadaan atau perbuatan terhadap lawan bicaranya.

Modalitas disebut juga kata keterangan cara.

Kata keterangan modalitas ini umumnya memiliki bentuk seperti berikut:

  • Menunjukkan rasa pasti (kepastian). Contoh :
    • Kami tentu akan mendukungmu dalam ajang pencarian bakat itu.
    • Dia sungguh tidak melakukan hal yang tidak terpuji itu.
    • Jangan khawatir, aku pasti akan datang dalam reuni akbar nanti.
  • Menunjukkan rasa pengakuan. Contoh :
    • Apa yang kau lihat tadi, itulah sebenarnya kehidupan keluarga kami.
    • Orang yang mencariku kemarin siang itu adalah benar seorang kolektor.
    • Ya, pernyataan yang tertulis di papan pengumuman itu adalah namaku.
  • Menunjukkan rasa takjub/heran. Contoh :
    • Mustahil rasanya anak desa itu bisa diangkat menjadi direktur perusahaan besar itu.
    • Astaga, benarkah anak itu membantai seluruh anggota keluarganya?
  • Menunjukkan rasa sangsi/keraguan. Contoh :
    • Tadi, kami melihatnya pergi dengan tergesa-gesa, barangkali ia sedang ketinggalan sesuatu.
    • Sudah seminggu tidak ada kabar berita tentang dirinya, entah apa yang terjadi padanya.
    • Belum ada konfirmasi dari pihak maskapai, mungkin pesawat yang kami tumpangi akan tertunda 2-3 jam.
  • Menunjukkan harapan/keinginan. Contoh :
    • Semoga liburan panjang akhir tahun ini, seru dan menyenangkan.
    • Apa yang sudah dijanjikannya untukku, mudah-mudahan tidak dilupakannya.
    • Kami telah berkali-kali gagal mengunjunginya, moga-moga kali ini ia ada dirumah.
  • Menunjukkan larangan. Contoh :
    • Kita jangan menghakimi orang, biarkan petugas yang berwenang melakukan tugasnya.
    • Peraturan di kantor ini, kita tidak boleh memakai sandal saat bekerja.
  • Menunjukkan sebuah ajakan. Contoh :
    • Mari ikutserta dalam acara jalan sehat yang diadakan di monumen nasional minggu pagi.
    • Ayo, lakukan penghijauan di lingkungan kita masing-masing.
    • Untuk mengurangi limbah plastik di daerah kita, sebaiknya kita mendaur ulang sampah tersebut menjadi barang berdaya guna.

Sumber: dosenbahasa.com

Konjungsi atau Kata Penghubung


 Konjungsi (kata penghubung) adalah kata tugas yang fungsinya menghubungkan antarklausa, antarkalimat, dan antarparagraf. Kata penghubung antarklausa biasanya terletak di tengah-tengah kalimat, sedangkan kata penghubung antarkalimat di awal kalimat (setelah tanda titik, tanda tanya, dan tanda seru), adapun kata penghubung antar paragraf letaknya di awal paragraf.

Contoh Konjungsi :

  1. Farida sedang membaca dan adiknya sedang bermain catur.
  2. Saya mau pergi kalau pekerjaan rumah saya selesai.
  3. Engkau berangkat sekarang atau engkau ketinggalan kereta.

Konjungsi juga dapat menghubungkan 2 kata atau frasa. Konjungsi seperti dan serta atau, misalnya, bisa digunakan untuk membentuk frasa seperti :

  1. Toni dan Ali
  2. hidup atau mati

Konjungsi dalam bahasa Indonesia dapat dikelompokkan ke dalam konjungsi intra kalimat dan konjungsi antar kalimat. Kata penghubung intrakalimat (antar klausa) adalah kata yang menghubungkan klausa  induk dan klausa anak. Dalam konjungsi intrakalimat (antar klausa) juga ada 2 jenis kata penghubung atau konjungsi, yaitu konjungsi koordinatif dan konjungsi subordinatif. Sedangkan konjungsi antar kalimat adalah kata yang menghubungkan kata yang satu dengan lainnya. Berikut penjelasan konjungsi intra dan antar kalimat.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Diksi ( Pilihan Kata ) Pengertian Dan ( Fungsi – Syarat – Contoh )


  1. Konjungsi Intra Kalimat

Konjungsi intra kalimat (Antar Klausa) Adalah kata yang menghubungkan klausa induk dan klausa anak. Kata penghubung antar klausa biasanya terletak di tengah-tengah kalimat. Dalam intra kalimat (antar klausa) juga ada dua jenis kata penghubung atau konjugsi, yaitu : Konjungsi Koordinatif

Konjungsi Koordinatif

yaitu kata penghubung yang menghubungkan dua klausa atau lebih yang memiliki status sederajat, diantaranya : dan, atau, tetapi, sedangkan, melainkan, lalu, kemudian, padahal.

Contoh kalimat dengan konjungsi koordinatif :

  • Dia menangis dan istrinya pun tersedu-sedu.
  • Dia mencari saya dan adik saya.
  • Aku yang datang ke rumahmu atau kamu yang datang ke rumahku.
  • Saya atau kamu yang akan menjemput Ibu?
  • Dia menangis, tetapi istrinya hanya terdiam saja.
  • Sebenarnya Kartini pandai, tetapi.
Mgid

BANGGOOD2000L / h External Can…$190.57BUY NOW→

Jika salah satu atau kedua-duanya akan dinyatakan, maka orang sering memakai dua konjungsi secara bersamaan, yakni dan/atau dengan garis miring di antara kedua kata itu.

  • Kami mengundang Ketua dan/atau
  • Para dekan dan/atau pembantu dekan pertama diminta hadir.

Konjungsi Subordinatif

Konjugsi Subordinatif, yaitu kata penghubung yang menghubungkan dua klausa atau lebih yang tidak sama derajatnya, diantaranya : ketika, sejak, kalau, jika, supaya, biar, seperti, sehingga, setelah, andai, bagai, ibarat, karena. Berikut adalah jenis-jenis konjungsi subordinatif.


Contoh KonjungsiContoh
Hubungan waktuSesudah, setelah, sebelum, sehabis, sejak, selesai, ketika, tatkala, sementara, sambil, seraya, selagi, selama, sehingga, sampai
Hubungan syaratJika, kalau, jikalau, asal(kan), bila, manakala
Hubungan pengandaianAnadaikan, sekiranya, seandainya, seumpamanya
Hubungan tujuanAgar, biar, supaya
Hubungan konsesifBiarpun, meskipun, sekalipun walau(pun), sunguhpun, kendatipun
Hubungan pemiripanSeakan-akan, seolah-olah, sebagaimana, seperti, sebagai, laksana
Hubungan penyebabanSebab, karena, oleh karena
Hubungan pengakibatanSehingga, sampai (-sampai), maka(-nya)
Hubungan penjelasanBahwa
Hubungan caraDengan

Contoh kalimat dengan konjungsi subordinatif :

  • Pak Buchori sudah meninggal ketika dokter datang.
  • Saya akan naik haji jika tanah saya laku.
  • Saya pasti akan memaafkannya seandainya dia mau mengakui kesalahannya.
  • Narto harus belajar giat agar naik kelas.
  • Dia takut kepada saya seolah-olah saya ini musuhnya.
  • Hari ini dia tidak masuk kantor karena
  • Ali tidak mau membayar utangnya, padahal dia mempunyai uang.
  1. Konjungsi Antar Kalimat

Konjungsi antar kalimat adalah kata yang menghubungkan kalimat yang satu dengan kalimat yang lainnya. Dalam penggunaanya, konjungsi antar kalimat menyatakan makna yang berbeda-beda, diantaranya : oleh karena itu, sebelum itu, namun, akan tetapi, kecuali itu, dengan demikian, sesudah itu, selain itu, sebaliknya. Konjungsi antar kalimat di awal kalimat (setelah tanda titik, tanda seru, atau tanda tanya). Berikut adalah contoh konjungsi antarkalimat.


Contoh KonjungsiMakna
Biarpun demikian/begitu, sekalipun demikian/begitu walaupun demikian/begitu, meskipun demikian/begituMenyatakan kesediaan untuk melakukan sesuatu yang berbeda atau pun bertentangan dengan yang dinyatakan pada kalimat sebelumnya
Kemudian, sesudah itu, setelah itu, selanjutnyaMenyatakan kelanjutan dari peristiwa atau keadaan pada kalimat sebelumnya
Tambahan pula, lagi pula, selain ituMenyatakan adanya hal, peristiwa, atau keadaan lain di luar dari yang telah dinyatakan sebelumnya.
SebaliknyaMengacu ke kebalikan dari yang dinyatakan sebelumnya
Sesungguhnya, bahwasanyaMenyatakan keadaan yang sebenarnya.
Malah(-an), bahkanMenguatkan keadaan yang dinyatakan sebelumnya
(akan) tetapi, namun, kecuali ituMenyatakan keadaan pertentangan dengan keadaan sebelumnya
Dengan demikianMenyatakan konsekuensi
Oleh karena itu, oleh sebab ituMenyatakan akibat
Sebelum ituMenyatakan kejadian yang mendahului hal yang dinyatakan sebelumnya

Fungsi Konjungsi

Fungsi konjungsi menghubungkan :

  1. Kata dengan kata.
  2. Frasa dengan frasa.
  3. Klausa dengan klausa.
  4. Kalimat dengan kalimat.
  5. Paragraf dengan pragraf (konjungsi antarparagraf dinamakan transisi)

Kata Penghubung “dan”

Kata penghubung ini untuk menyatakan “gabungan biasa” dipakai pada bagian berikut:

Di antara dua buah kata kerja

Contoh:

  1. Mereka makan dan minum di kelas
  2. Ibu mencuci dan menyetrika pakaian kami

Di antara dua buah klausa (bagian kalimat) dalam sebuah kalimat majemuk/luas

Contoh;

  1. Saya mau piano dan adik menggesek biola
  2. Ali belajar bahasa Inggris dan kakaknya belajar bahasa Arab

Kata Penghubung “dengan”

Ini berfungsi sebagai pernyataan “gabungan biasa”, bisa juga dipakai diantara dua buah kara benda. Contoh:

  1. Dia dengan anaknya sudah datang
  2. Saya menggunting dengan gunting.

Kata Penghubung “serta”

Ini berfungsi sebagai pernyataan “gabungan biasa” dipakai diantara dua buah kata benda. Contoh:

  1. Kakak serta nenek akan datang minggu depan
  2. Uangmu serta uangku sebaiknya kita satukan saja untuk modal usaha.

Kata Penghubung “atau”

Kata ini berfungsi sebagagai pernyataan “memilih” bisa dipakai diantara bagian berikut.

  • Dua buah kata benda atau frase benda Contoh:

Sarjana teknik atau sarjana sastra sama pentingnya dalam pembangunan.

  • Dua buah kata kerja Contoh:

Dalam peperangan seperti itu tidak ada pikiran lain, membunuh atau dibunuh.

  • Dua buah kata sifat yang berlawanan maknanya. Contoh:

Kaya atau miskin dihadapan tuhan tidak ada bedanya


Kata Penghubung “tetapi”

Kata ini berfungsi sebagai pernyataan “menggabungkan pertentangan” dipakai diantara bagian berikut.

  • Dua buah kata sifat yang berkontras di dalam sebuah kalimat. Contoh:
  1. Anak itu cerdas tetapi malas
  2. Dia memang bodoh tetapi rajin
  • Dua buah klausa yang subjeknya mengarah pada sebuah identitas yang sama sedangkan predikatnya merupakan dua buah kata sifat yang berkontras. Contoh:
  1. Rumah itu besar dan indah, tetapi halamannya sempit
  2. Anak itu memang bodoh, tetapi hatinya jujur

Kata Penghubung “namun”

Kata ini berfungsi untuk “menggabungkan mempertentangkan” dipakai diantara dua buah kalimat. Kalimat yang pertama atau sebelumnya berisi penyatuan serta kalimat kedua berisi pernyataan yang kontras dengan kalimat pertama. Contoh:

  1. Sejak kecil dia kami asuh, kami didik, dan kami sekolahkan. Namun, setelah dewasa menjadi orang besar dia lupa kepada kami.
  2. Sehabis lebaran banyak kantor masih sepi. Pegawai-pegawai cuma duduk-duduk, mengobrol, atau baca koran. Namun, mereka tetap berada di tempat sampai jam kantor.

Kata Penghubung “sedangkan”

Kata ini berfungsi untuk “menggabungkan memertentangkan atau mengkontraskan” dipakai diantara dua buah klausa. Contohnya:

  1. Ayah menjadi dokter di puskesmas, sedangkan ibunya menjadi bidan.
  2. Kami bekerja keras memperbaiki tanggul yang jebol itu, sedangkan mereka berdua duduk-duduk saja berpangku tangan.

Kata penghubung “sebaliknya”

Kata ini bersebrangan dengan fungsi untuk menyatakan “menggabungkan mempertentangkan dengan tegas” bisa dipakai di antara dua buah klausa atau diantara dua buah kalimat. Contoh:

  1. Di hadapan kita dia memang ramah. Sebaliknya, jauh dari kita sombongnya bukan main.
  2. Muara sungai itu lebar dan dangkal. Sebaliknya, di bagian hulu sungai itu sempit dan dalam.

Kata Penghubung “bahkan”

Kata ini berfungsi “menghubungkan menguatkan” bisa dipakai diantara dua buah kalimat. Contohnya:

  1. Anak itu memang nakal. Bahkan ibunya sendiri pernah ditipunya.
  2. Dia pandai sekali memegang rahasia. Bahkan kita sendiri tidak tahu.

Kata Penghubung “lagipula”

Contohnya: Mari kita makan di restoran ini saja, masakannya enak, harganya murah, lagipula pelayanannya memuaskan.


Kata Penghubung “apalagi”

Kata ini berfungsi untuk menyatakan “menggabungkan menguatkan” dipakai pada awal keterangan tambahan atau kalimat tambahan. Contohnya:

  1. Kamu saja yang lulusan SMA tidak tahu, apalagi saya yang cuma tamatan SD
  2. Jalan-jalan di ibu kota seringkali macet. Apalagi pada jam-jam sibuk.

Kata Penghubung “itupun”

Kata ini berfungsi untuk “menggabungkan menguatkan” bisa dipakai diantara dua buah kalimat yang amanatnya sejalan. Kalimat pertama umumnya diawali dengan kata dengan penghubung hanya.

Contoh:Hanya lima orang yang hadir dalam rapat itu. Itupun dua orang diantara mereka sudah akan meninggalkan rapat sebelum selesai.


Kata Penghubung “jangankan”

Kata ini berfungsi untuk “menguatkan mempertentangkan” dipakai pada bagian dengan klausa pertama pada kalimat majemuk setara sedangkan pada klausa disertakan partikel pun. Contohnya:

  1. Jangankan berjalan, berdiri pun aku tak sanggup
  2. Jangankan seribu, seripiah pun tak punya

Kata Penghubung “melainkan”

Kata ini berfungsi untuk menyatakan ”  koreksi atau pembetulan” dipakai diantara dua buah klausa. Kluasa pertama umumnya disertai dengan kata ingkar bukan, dan diletakan pada muka usur kalimat yang akan dikoreksi.

Contoh: Kami bukan mengejek, melainkan mengatakan apa adanya


Kata Penghubung “hanya”

Kata penghubung hanya digunakan dengan aturan sebagai berikut: Untuk menyatakan “menggabungkan-mengecualikan” digunakan diantara dua buah klausa. Contohnya:

  1. Semua orang setuju, hanya dia yang tidak setuju
  2. Kami semua sudah siap untuk bertransmigrasi, hanya dia yang masih ragu-ragu

Macam-macam Konjungsi Berdasarkan Fungsinya

  1. Konjungsi Aditif (gabungan)Konjungsi aditif (gabungan) adalah konjungsi koordinatif yang berfungsi menggabungkan dua kata, frasa, klausa, atau kalimat dalam kedudukan yang sederajat, misalnya : dan, lagi, lagi pula, dan serta.
  2. Konjungsi PertentanganKonjungsi pertentangan merupakan konjungsi koordinatif yang menghubungkan dua bagian kalimat yang sederajat dengan mempertentangkan kedua bagian tersebut. Biasanya bagian yang kedua menduduki posisi yang lebih penting daripada yang pertama, misalnya : tetapi, akan tetapi, melainkan, sebaliknya, sedangkan, padahal, dan namun.
  3. Konjungsi Disjungtif (pilihan)Konjungsi pilihan merupakan konjungsi koordinatif yang menghubungkan dua unsur yang sederajat dengan memilih salah satu dari dua hal atau lebih, misalnya: atau, atau….atau, maupun, baik…baik…, dan entah…entah…
  4. Konjungsi Temporal waktuKonjungsi waktu menjelaskan hubungan waktu antara dua hal atau peristiwa. Kata-kata konjungsi temporal berikut ini menjelaskan hubungan yang tidak sederajat, misalnya : apabila, bila, bilamana, demi, hingga, ketika, sambil, sebelum, sampai, sedari, sejak, selama, semenjak, sementara, seraya, waktu, setelah, sesudah, dan tatkala. Sementara konjungsi berikut ini menghubungkan dua bagian kalimat yang sederajat, misalnya sebelumnya dan sesudahnya.
  5. Konjungsi Final (tujuan)Konjungsi tujuan adalah semacam konjungsi modalitas yang menjelaskan maksud dan tujuan suatu peristiwa, atau tindakan. Kata-kata yang biasa dipakai untuk menyatakan hubungan ini adalah : supaya, guna, untuk, dan agar.
  6. Konjungsi Sebab (kausalitas). Konjungsi sebab menjelaskan bahwa suatu peristiwa terjadi karena suatu sebab tertentu. Bila anak kalimat ditandai oleh konjungsi sebab, induk kalimat merupakan akibatnya. Kata-kata yang dipakai untuk menyatakan hubungan sebab adalah sebab, sebab itu, karena, dan karena itu.
  7. Konjungsi Akibat (konsekutif). Konjungsi akibat menjelaskan bahwa suatu peristiwa terjadi akibat suatu hal yang lain. Dalam hal ini anak kalimat ditandai konjungsi yang menyatakan akibat, sedangkan peristiwanya dinyatakan dalam induk kalimat. Kata-kata yang dipakai untuk menandai konjungsi akibat adalah sehingga, sampai, dan akibatnya.
  8. Konjungsi Syarat (kondisional). Konjungsi syarat menjelaskan bahwa suatu hal dapat terjadi bila syarat -syarat yang disebutkan itu dipenuhi. Kata kata yang menyatakan hubungan ini adalah jika, jikalau, apabila, asalkan, kalau, dan bilamana.
  9. Konjungsi Tak Bersyarat. Kata penghubung tak bersyarat menjelaskan bahwa suatu hal dapat terjadi tanpa perlu ada syarat – syarat yang dipenuhi. Kata – kata yang termasuk dalam konjungsi ini adalah walaupun, meskipun, dan biarpun.
  10. Konjungsi Perbandingan. Konjungsi perbandingan berfungsi menghubungkan dua hal dengan cara membandingkan kedua hal itu. Kata kata yang sering dipakai dalam konjungsi ini adalah sebagai, sebagaimana, seperti, bagai, bagaikan, seakan-akan, ibarat, umpama, dan daripada.
  11. Konjungsi Korelatif.Konjungsi korelatif adalah konjungsi yang menghubungkan 2 kata, frasa, atau klausa; dan kedua unsur itu memiliki status sintaktis yang sama. Konjungsi korelatif terdiri atas 2 bagian yang dipisahkan oleh salah satu kata, frasa, atau klausa yang dihubungkan. Contoh : baik … maupun …, (maupun) … tidak hanya …, tetapi (…) juga … demikian (rupa) … sehingga … apa(kah) … atau … jangankan …, … pun … Untuk lebih jelas, lanjut ke slide selanjutnya.Konjungsi korelatif Contoh dalam kalimat : Baik Pak Anwar maupun istrinya tidak suka merokok. Tidak hanya kita harus setuju, tetapi kita juga harus patuh. Tidak hanya dia tetapi saya juga ikut. Baik Anda, maupun istri Anda, maupun mertua Anda akan menerima cindera mata. Entah disetujui entah tidak, dia tetap akan mengusulkan gagasan-nya. Jangankan orang lain, orang tuanya sendiri pun tidak dihormati.
  12. Konjungsi Penegas (menguatkan atau intensifikasi). Konjungsi ini berfungsi untuk menegaskan atau meringkas suatu bagian kalimat yang telah disebut sebelumnya. Termasuk di dalam konjungsi hal-hal yang menyatakan rincian. Kata-kata yang termasuk dalam konjungsi ini adalah bahkan, apalagi, yakni, yaitu, umpama, misalnya, ringkasnya, dan akhirnya.
  13. Konjungsi Penjelas (penetap). Konjungsi penjelas berfungsi menghubungkan bagian kalimat terdahulu dengan perinciannya. Contoh kata dalam konjungsi ini adalah bahwa.
  14. Konjungsi Pembenaran (konsesif). Konjungsi pembenaran adalah konjungsi subordinatif yang menghubungkan dua hal dengan cara membenarkan atau mengakui suatu hal, sementara menolak hal yang lain yang ditandai oleh konjungsi tadi. Pembenaran dinyatakan dalam klausa utama (induk kalimat), sementara penolakan dinyatakan dalam anak kalimat yang didahului oleh konjungsi seperti, meskipun, walaupun, biar, biarpun, sungguhpun, kendatipun, dan sekalipun.
  15. Konjungsi Urutan. Konjungsi ini menyatakan urutan sesuatu hal. Kata-kata yang termasuk dalam konjungsi ini adalah mula-mula, lalu, dan kemudian.
  16. Konjungsi Pembatasan. Konjungsi ini menyatakan pembatasan terhadap sesuatu hal atau dalam batas-batas mana perbuatan dapat dikerjakan, misalnya kecuali, selain, dan asal.
  17. Konjungsi Penanda. Konjungsi ini menyatakan penandaan terhadap sesuatu hal.kata kata yang ada dalam konjungsi ini adalah misalnya, umpama, dan contoh. Konjungsi lain yang masih merupakan konjungsi penanda yaitu konjungsi penanda pengutamaan. Contoh kata-kata konjungsi ini adalah yang penting, yang pokok, paling utama, dan terutama.
  18. Konjungsi Situasi. Konjungsi situasi menjelaskan suatu perbuatan terjadi atau berlangsung dalam keadaan tertentu. Kata-kata yang dipakai dalam konjungsi ini adalah sedang, sedangkan, padahal, dan sambil.

Dari semua contoh kalimat jelas terlihat bahwa fungsi dari kata konjungsi dalam Bahasa Indonesia adalah untuk menyambungkan kata, frase, atau klausa dalam suatu kalimat.

Sumber: gurupendidikan.co.id

Contoh Kalimat Emotif dalam Bahasa Indonesia


  1. Ayo, wahai pemuda harapan bangsa, kita songsong masa depan yang lebih cerah untuk nusa dan bangsa kita!
  2. Sungguh, binar wajahmu bagai embulan yang bersinar di kala purnama.
  3. Ayo, kobarkan semangat kita yang sempat padam di dada kita!
  4. Mari, kita jaga lingkungan kita dari tindak tanduk sampah masyarakat.
  5. Wahai saudara-saudaraku sekalian, marilah kita singsingkan lengan baju kita demi kemajuan nusa dan bangsa kita!
  6. Mari Bapak-Bapak dan Ibu-Ibu sekalian, kita jaga anak-anak dan cucu-cucu kita dari cengkraman narkoba dan kenakalan remaja!
  7. Pesona dirimu membuatku mambuk kepayang.
  8. Kamulah bidadari tak bersayap yang selama ini aku cari.
  9. Oleh karena itu, wahai hadirin sekalian, kita mesti turun tangan dalam mencegah tindak kejahatan yang akhir-akhir ini telah meresahkan seluruh warga kampung kita.
  10. Ayolah bung, janganlah kau terus bermasam muka seperti itu!
  11. Mari kita didik anak-anak kita supaya tidak terjebak ke dalam arus pergaulan bebas.
  12. Oleh karena itu, kita mesti lebih kritis terhadap pemberitaan media agar kita tidak termakan oleh berita palsu.
  13. senyumanmu begitu manis semanis madu.
  14. Gantungkanlah cita-cita kalian setinggi angkasa.
  15. Tuntutlah ilmu hingga ke ujung dunia.
  16. Raihlah cita-citamu dan dobraklah pintu kemustahilan.
  17. Engkau adalah tulang rusukku yang aku cari selama ini.
  18. Berusahalah hingga titik darah penghabisan!
  19. Kau adalah belahan jiwa yang aku cari sedari dulu.
  20. Cintaku ini suci, sesuci bayi yang baru terlahir ke dunia.
  21. Kau adalah harta karun paling berharga di dalam hidupku.
  22. Kau adalah tempat aku pulang, saat tak ada lagi tempat bagiku untuk singgah.
  23. Mari, kita rajut kembali jalinan asmara yang dulu sempat terputus.
  24. Mari kita mulai hari ini dengan segumpal semangat dan harapan.
  25. Jangan berkecil hati seperti itu, mungkin hari ini keberuntungan sedang tidak memihak kepada kita.
  26. Menepilah sejenak dari keramaian, jika kau merasa jenuh atau lelah.
  27. Tatapan matamu bagaikan matahari yang bersinar di pagi hari.
  28. Sudahlah, jangan kau termakan oleh omong kosongnya!
  29. Mari kita ulurkan tangan kita kepada orang yang membutuhkan.

Sumber: dosenbahasa.com

100 Contoh Kata Benda Abstrak dalam Kalimat


Contoh kata benda abstrak yang terdiri dari kata dasar dalam kalimat.
1. Nama saya Andi.
2. Umur nenekku 70 tahun.
3. Saya mendengar suara mereka dengan jelas.
4. Pangkatnya sersan.
5. Dia selalu punya banyak ide.
6. Setiap orang suka mencari ilmu sesuai dengan minatnya.
7. Lagu Indonesia Raya diciptakan W.R. Supratman.
8. Hobinya menulis puisi.
9. Dia memiliki prestasi hebat di bidang olahraga.
10. Tugasnya selalu dikerjakan tepat waktu.
11. Para pahlawan berjuang mempertaruhkan jiwa.
12. Semangatnya patut dijadikan teladan.
13. Wajahnya masih menyimpan duka.
14. Ayah Tono memiliki bisnis kuliner.
15. Kerja keras ayah telah mengubah nasib keluarga kami menjadi lebih baik.
16. Kharisma seorang pemimpin terpancar di wajah Soekarno sejak usia muda.
17. Pemandangan pantai selalu memberikan pesona bagi setiap wisatawan.
18. Seorang guru harus memiliki wibawa.
19. Seniman sejati tidak pernah berhenti menghasilkan karya berkualitas.
20. Kreativitasnya patut diacungi jempol.
21. Berolahraga sudah menjadi aktivitas rutin saya setiap hari Minggu.
22. Lansia dan ibu hamil harus diberi prioritas dalam pelayanan umum.
23. Pencuri tersebut tertangkap saat melakukan aksi di toko emas.
24. Atraksi sirkus disukai oleh semua orang.
25. Koneksi jaringan internet yang baik mempermudah komunikasi secara online.

Contoh kata benda abstrak yang merupakan kata berimbuhan berbentuk kata dasar + “an” dalam kalimat.
26. Langit dan bumi adalah ciptaan Tuhan Yang Maha Kuasa.
27. Mobil ini buatan Amerika.
28. Mereka melanjutkan obrolan tentang rencana liburan.
29. Lowongan kerja sebagai pegawai negeri sangat terbatas.
30. Lawakan mereka sangat lucu.
31. Mereka menerima usulan saya.
32. Setiap orang pasti mengalami cobaan hidup.
33. Para siswa harus siap menghadapi ujian minggu depan.
34. Seorang petinju pasti memiliki pukulan yang keras.
35. Tendangan pinalti tersebut sukses menjebol gawang lawan.
36. Tali pancingnya putus karena tarikan ikan yang sangat besar.
37. Ayah selalu memberikan dorongan agar kami giat belajar.
38. Kami menyampaikan ucapan terima kasih.
39. Mencuri adalah tindakan yang tercela.
40. Seekor kerbau dapat mengalahkan singa dengan tandukannya.
41. Seekor kucing dapat naik ke atas meja dengan sekali lompatan.
42. Tulisan tangan Siti sangat rapi.
43. Kami mendapat tugas untuk membuat karangan tentang lingkungan hidup.
44. Lemparannya tidak mengenai sasaran.
45. Koperasi kami mendapat pinjaman modal dari bank.
46. Polisi melepaskan tembakan peringatan agar pencuri itu tidak kabur.
47. Hempasan air laut dapat menyebabkan abrasi pantai.
48. Dari arah masjid terdengar seruan adzan.
49. Namanya Abdul tapi panggilannya Abdel.
50. Jabatan presiden berlaku selama lima tahun.

Contoh kata benda abstrak yang merupakan kata berimbuhan berbentuk “pe” + kata dasar + “an” dalam kalimat.
51. Perhatian seorang ibu kepada anak tiada terhingga.
52. Kakek menggunakan alat bantu pendengaran.
53. Meskipun sudah tua namun pengelihatan nenek masih tajam.
54. Hasil penelitian menunjukkan bahwa hewan juga memiliki perasaan.
55. Pengakuan pelaku kejahatan di pengadilan dapat mengurangi hukuman pidana.
56. Persekongkolan mereka untuk berbuat curang akhirnya terbongkar.
57. Internet merupakan salah satu penemuan terbesar abad ini.
58. Saya harus menyelesaikan pekerjaan tersebut hari ini.
59. Menolong orang lain adalah perbuatan terpuji.
60. Ia memiliki pengetahuan yang luas tentang perikanan.
61. Akhirnya perjuangan kami membuahkan hasil.
62. Segala bentuk perjudian adalah melanggar hukum.
63. Perburuan hewan langka dilarang oleh pemerintah.
64. Situs purbakala itu dimanfaatkan untuk mempelajari peradaban kuno.
65. Penyalahgunaan narkoba seringkali merupakan pelarian terhadap masalah pribadi.
66. Pemeriksaan kesehatan sebaiknya dilakukan secara teratur.
67. Teknologi adalah hasil dari penelitian.
68. Pembukaan pekan olahraga nasional dihadiri seluruh atlit yang bertanding.
69. Acara penutupan lomba dilakukan setelah pertandingan final.
70. Ruang untuk membaca sebaiknya memiliki penerangan yang cukup.
71. Penggelapan pajak adalah bentuk kriminalitas.
72. Perenungan makna kehidupan dapat membuat kita jadi lebih bijaksana.
73. Hasil penilaian juri tidak dapat diganggu gugat.
74. Kita tidak boleh memancing permusuhan sesama warga.
75. Persahabatan mereka telah berlangsung sejak masih anak-anak.

Contoh kata benda abstrak yang merupakan kata berimbuhan berbentuk “ke” + kata dasar + “an” dalam kalimat.
76. Ia biasa mengemudi dengan kecepatan tinggi.
77. Kebahagiaan tidak bisa dibeli dengan uang.
78. Hidup di dunia adalah kesenangan yang sementara.
79. Kemerdekaan adalah hak segala bangsa.
80. Gunakan kesempatan ini dengan sebaik-baiknya.
81. Kerugian akibat banjir mencapai ratusan milyar.
82. Keuntungan naik kereta adalah murah dan aman.
83. Susi Susanti adalah olahragawati kebanggaan Indonesia.
84. Kewajiban seorang pelajar adalah belajar dengan tekun.
85. Tim sepakbola kami merayakan kemenangan di babak final.
86. Kamu harus memiliki keyakinan bahwa setiap orang bisa sukses.
87. Kebaikanmu tak akan aku lupakan.
88. Ibu guru sering mengingatkan kami tentang pentingnya kejujuran.
89. Keindahan pulau Bali sudah dikenal di mancanegara.
90. Wajahnya pucat karena menahan kesedihan.
91. Dia tidak bisa hadir karena ada kesibukan lain.
92. Kecintaannya pada musik mendorongnya untuk menjadi musisi.
93. Kesepiannya diatasi dengan bernyanyi.
94. Orang yang memberikan kesaksian di pengadilah harus disumpah.
95. Dia tidak sombong meskipun memiliki banyak kelebihan.
96. Kekurangan fisik tidak membuatnya patah semangat.
97. Seorang guru harus memiliki kemampuan mengajar yang baik.
98. Indonesia memiliki kekayaan alam yang melimpah.
99. Kemiskinan dapat menyebabkan orangtua tidak menyekolahkan anaknya.
100. Semoga kita mendapatkan keberuntungan dalam pertandingan nanti.

Sumber: jadipaham.com

PERAN GURU DALAM PEMBELAJARAN


(Peran guru dalam pembelajaran menurut Undang-undang Guru dan Dosen No. 14 Tahun 2005 adalah mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik.)

  • Mendidik, mengajak, memotivasi, mendukung, membantu dan menginspirasi  orang lain untuk melakukan tindakan positif yang bermanfaat bagi dirinya dan orang lain atau lingkungan yang menitikberatkan pada kebiasaan dan keteladanan.
  • Mengajar, tindakan yang dilakukan oleh guru untuk membantu atau memudahkan siswa  melakukan kegiatan belajar dengan memberikan contoh kepada siswa atau mempraktikkan keterampilan tertentu atau menerapkan konsep yang diberikan kepada siswa agar menjadi kecakapan yang dapat digunakan dalam kehidupan sehari-hari.
  • Membimbing, proses yang dilakukan oleh guru untuk menyampaikan bahan ajar untuk mentransfer ilmu pengetahuan, teknologi dan seni dengan pendekatan tertentu yang sesuai dengan karakter siswa dengan membantu siswa agar menemukan potensi dan kapasitasnya, menemukan bakat dan minat yang dimilikinya sehingga sesuai dengan masa perkembangan dan pertumbuhannya.
  • Mengarahkan, kegiatan yang dilakukan guru kepada peserta didik agar dapat mengikuti apa yang harus dilakukan agar tujuan dapat tercapai dengan tidak memaksa, kebebasan peserta didik tetap dihormati dengan tujuan agar tumbuh kreativitas dan inisiatif peserta didik secara mandiri.
  • Melatih, membantu mempersiapkan diri dengan sebaik-baiknya baik fisik, mental, emosi dan keterampilan atau bakat untuk mencapai tujuan tertentu.
  • Menilai, melakukan serangkaian kegiatan untuk memperoleh, menganalisis, dan menafsirkan data tentang proses dan hasil belajar peserta didik berupa keterampilan, sikap dan pengetahuan yang dilakukan secara sistematis dan berkesinambungan, sehingga menjadi informasi yang bermakna dalam pengambilan keputusan.
  • Mengevaluasi, melakukan kegiatan untuk mendapatkan data dan informasi sejauh mana tujuan program telah tercapai yang dijadikan dasar untuk mengetahui taraf kemajuan, perkembangan, dan pencapaian belajar siswa, serta keefektifan pengajaran guru.

CERITA PENDEK DIGITAL


Pembelajaran di rumah/Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) memerlukan kreativitas guru dalam mengembangkan materi dan media pembelajaran. Bahan pembelajaran Bahasa Indonesia materi Cerita Pendek dapat menggunakan Cerpen Digital berikut:

  1. Yang Berdiri di Muka Cermin karya Syafiril Erman
  2. Wajah karya Sides Sudyarto D.S.
  3. Tak Bisa Pulang karya E.H. Kartanegara
  4. Sebotol Mineral karya Isbedy Styawan Z.S.
  5. Seorang Ibu Menunggu karya An. Ismanto

 

 

LATIHAN UN BAHASA INDONESIA 2020 DI ERA PANDEMI VIRUS CORONA COVID-19


Dunia sedang dilanda pandemi virus corona covid-19. Tidak terkecuali di Indonesia sudah banyak yang terpapar positif virus tersebut bahkan meninggal dunia. Korban tidak pandang bulu dari mulai rakyat yang tidak paham kesehatan, paham kesehatan, bahkan tenaga medis pun banyak yang terpapar positif virus tersebut.

Obat yang bisa menyembuhkan dan vaksin yang bisa mencegah akibat virus tersebut belm ditemukan. Satu-satunya cara pencegahan agar virus tersebut tidak menyebar adalah dengan memutus mata rantai penyebarannya.

Dampak dari itu, semua kegiatan yang melibatkan banyak orang harus dibatasi. Pegawai, mahasiswa, pelajar, dan yang lainnya harus bekerja dan belajar dari rumah. Banyak cara yang ditempuh agar siswa belajar dan tetap tidak melupakan pelajaran di sekolahnya antara lain belajar secara daring dengan gurunya di rumah masing-masing. Begitu juga dengan siswa yang akan mengikuti ujian nasional harus belajar secara daring agar tidak melupakan materi yang akan diujiankan nanti.

Untuk itu, kami mencoba menyiapkan LATIHAN UJIAN NASIONAL BAHASA INDONESIA 2020.

Adakah yang mau mencoba?

Silakan klik tautan berikut:

LATIHAN UJIAN NASIONAL BAHASA INDONESIA 2020

 

Soal PT 14 UN Bahasa Indonesia SMP


SKL:
– 
memvariasikan kata
–  memvariasikan kalimat
–  menulis dengan ilustrasi tertentu
–  mengubah teks ke bentuk lain

1. Perhatikan teks berikut!
Pak Heru memberikan sumbangan tanpa pamrih.
Kalimat yang semakna dengan kalimat di atas adalah …
A. Pak Heru memberikan sumbangan dengan imbalan.
B. Pak Heru memberikan sumbangan dengan ikhlas.
C. Pak Heru memberikan sumbangan dengan congkak.
D. Pak Heru memberikan sumbangan dengan tenang.

2. Bacalah kalimat berikut!
Ayah mengendarai mobil mengelilingi taman kota.
Kalimat yang semakna dengan kalimat di atas adalah …
A. Ayah mengemudikan mobil mengelilingi taman kota.
B. Ayah menunggangi mobil mengelilingi taman kota.
C. Ayah menaiki mobil mengelilingi taman kota.
D. Ayah menumpang mobil mengelilingi taman kota.

3. Bacalah kalimat berikut!
Ibu memotong bawang ketika memasak sayur.
Kalimat yang semakna dengan kalimat di atas adalah …
A. Ibu mengupas bawang ketika memasak sayur.
B. Ibu membelah bawang ketika memasak sayur.
C. Ibu mencincang bawang ketika memasak sayur.
D. Ibu mengiris bawang ketika memasak sayur.

4. Bacalah kalimat berikut!
Ibu sangat cemas ketika adik belum pulang juga.
Kalimat yang semakna dengan kalimat di atas adalah …
A. Ibu sangat khawatir ketika adik belum pulang juga.
B. Ibu sangat takut ketika adik belum pulang juga.
C. Ibu sangat bingung ketika adik belum pulang juga.
D. Ibu sangat tegang ketika adik belum pulang juga.

5. Bacalah kalimat berikut!
Karet memiliki  elastisitas yang tinggi.
Kalimat yang semakna dengan kalimat di atas adalah …
A. Karet memiliki tingkat peregangan yang tinggi.
B. Karet memiliki tingkat kelonggaran yang tinggi.
C. Karet memiliki tingkat kelenturan yang tinggi.
D. Karet memiliki tingkat kekuatan yang tinggi.

6. Bacalah kalimat berikut!
Hujan turun dengan deras pagi ini.
Kalimat yang semakna dengan kalimat di atas adalah …
A. Hujan turun dengan rapat pagi ini.
B. Hujan turun dengan lebat pagi ini.
C. Hujan turun dengan cepat pagi ini.
D. Hujan turun dengan banyak pagi ini.

 

  1. Bacalah kalimat berikut!

Barang-barang kebutuhan rumah tangga dibeli ibu di toko Murah.

 

Kalimat yang semakna dengan kalimat di atas adalah…

  1. Ibu membelikan barang-barang kebutuhan rumah tangga di toko Murah.
  2. Di toko Murah, barang-barang kebutuhan rumah tangga dibelikan ibu.
  3. Ibu membeli barang-barang kebutuhan rumah tangga di toko Murah.
  4. Barang-barang kebutuhan rumah tangga dibelikan ibu di toko Murah.

 

  1. Bacalah kalimat berikut!

 

Kami telah mempelajari materi fotosintesis di laboratorium IPA.

 

Kalimat yang semakna dengan kalimat di atas adalah…

  1. Materi fotosintesis telah kami pelajari di laboratorium IPA.
  2. Di laboratorium IPA, kami telah dipelajari materi fotosintesis.
  3. Materi fotosintesis telah dipelajari oleh kami di laboratorium IPA.
  4. Di laboratorium IPA tempat kami mempelajari materi fotosintesis.

 

  1. Bacalah kalimat berikut!

Wanita yang bersepatu merah itu sedang membaca buku di taman.

 

Kalimat yang semakna dengan kalimat di atas adalah…

  1. Buku sedang dibaca oleh wanita yang bersepatu merah itu di taman.
  2. Wanita yang bersepatu merah itu sedang membacakan buku di taman.
  3. Buku sedang dibacakan wanita yang bersepatu merah itu di taman.
  4. Di taman, wanita yang bersepatu merah itu sedang membacakan buku.

 

  1. Bacalah kalimat berikut!

Rasa tanggung jawab dan disiplin harus dimiliki oleh tiap siswa.

 

Kalimat yang semakna dengan kalimat di atas adalah …

  1. Rasa tanggung jawab dan disiplin harus memiliki tiap siswa.
  2. Tiap siswa harus memiliki rasa tanggung jawab dan disiplin.
  3. Tiap siswa harus dimiliki rasa tanggung jawab dan disiplin.
  4. Tiap siswa harus milik rasa tanggung jawab dan disiplin.

 

  1. Bacalah kalimat berikut!

Mereka akan menyumbangkan baju layak pakai untuk menolong korban bencana banjir.

 

Kalimat yang semakna dengan kalimat di atas adalah …

  1. Mereka akan nyumbang baju layak pakai untuk menolong korban bencana banjir.
  2. Baju layak pakai akan mereka sumbangkan untuk menolong korban bencana banjir.
  3. Untuk membantu korban bencana banjir, baju layak pakai mereka akan sumbangkan.
  4. Baju layak pakai disumbangkan oleh mereka untuk membantu korban bencana banjir.

 

  1. Bacalah kalimat berikut!

Bantuan pendidikan akan diberikan oleh pemerintah bagi siswa berprestasi.

 

Kalimat yang semakna dengan kalimat di atas adalah …

  1. Bantuan pendidikan akan memberikan oleh pemerintah bagi siswa berprestasi.
  2. Bagi siswa berprestasi akan diberikan bantuan pendidikan.
  3. Pemerintah akan diberikan bantuan pendidikan bagi siswa berprestasi.
  4. Pemerintah akan memberikan bantuan pendidikan bagi siswa berprestasi.
  5. Bacalah ilustrasi berikut!

Sebuah peristiwa kecelakaan terjadi di tol Jagorawi, Jawa Barat pada hari Minggu, 30 April 2017 sekitar pukul 17.30. Kecelakaan tersebut menimpa bus yang rem depannya blong. Penumpang bus tersebut banyak yang tewas seketika.

 

Teks eksposisi yang tepat sesuai ilustrasi tersebut adalah …

  1. Kecelakaan beruntun terjadi di jalan tol Cikampek ruas sebelah kanan, Minggu (30/4) sekitar pukul 17.30. Kecelakaan terjadi karena rem bus paling depan blong. Banyak penumpang tewas seketika.
  2. Kecelakaan beruntun terjadi di jalan tol Jagorawi ruas sebelah kanan. Kecelakaan terjadi pada Minggu (30/4) sekitar pukul 17.30. Diduga kecelakaan terjadi karena rem bus paling depan blong akibat beban yang melebihi kapasitas.
  3. Kecelakaan beruntun terjadi di jalan tol Cikampek, Kecelakaan terjadi pukul 17.30, minggu (30/4). Penyebab utamanya adalah bus paling depan melebihi kapasitas muatan. Polisi lalu lintas segera mengatur arus lalu lintas.
  4. Minggu, 30/4) sekitar pukul 17.30 terjadi kecelakaan beruntun di tol Jagorawi. Diduga kecelakaan terjadi karena rem depan bus blong. Banyak penumpang tewas seketika.

 

  1. Bacalah ilustrasi berikut!

(1) Peristiwa yang terjadi: Pesawat Sarijaya Air tergelincir

(2) Orang yang mengalami peristiwa: 131 penumpang dan awak       pesawat

(3) Tempat terjadinya peristiwa: Di Bandara Adi Sutjipto

(4) Waktu terjadinya: Rabu, 28 Desember 2011, pukul 17.15.

(5) Penyebab terjadinya peristiwa: Cuaca buruk

 

Teks eksposisi yang sesuai dengan ilustrasi tersebut adalah …

  1. Saksi mata mengemukakan bahwa pesawat Sarijaya Air tergelincir karena faktor cuaca buruk. Saat mendarat pesawat keluar dari ujung landasan pacu dan berbelok ke kiri. Kemudian, pesawat terhenti di lapangan rumput sekitar 200 meter dari ujung landasan. Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa ini.
  2. Peristiwa tergelincirnya pesawat kembali terjadi di Bandara Adi Sutjipto. Kali ini menimpa Sarijaya Air yang membawa 131 penumpang dan awak pesawat. Peristiwa tersebut terjadi Rabu, 10 Mei 2017 sekitar pukul 17.15. Peristiwa itu terjadi karena faktor cuaca buruk.
  3. Petugas bandara mengatakan bahwa pesawat Sarijaya Air di Bandara Adi Sutjipto pada Rabu petang. Pesawat tergelincir karena faktor cuaca buruk. Saat mendarat pesawat keluar dari ujung landasan pacu dan berbelok ke kiri. Kemudian, pesawat berhenti di lapangan rumput sekitar 200 meter dari ujung landasan.
  4. Sarijaya Air tergelincir karena faktor cuaca buruk, Saat mendarat pesawat keluar dari ujung landasan pacu dan berbelok kek iri. Kemudian, pesawat berhenti di lapangan rumput sekitar 200 meter dari ujung landasan. Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa ini.

 

  1. Perhatikan teks berikut!

Dimas, seorang warga menginformasikan bahwa pada pukul 24.00 saat pergantian tahun terjadi kecelakaan karena kembang api. Korban kecelakaan tersebut bernama Adam berusia 40 tahun.

 

Teks eksposisi yang sesuai dengan ilustrasi tersebut adalah …

  1. Malam pergantian tahun dirayakan dengan kembang api yang sangat meriah. Tepat pukul 24.00 pesta kembang api dimulai semua warga. Menyambut gembira tanta menghiraukan keselamatan.
  2. Malam pergantian tahun disambut dengan pesta kembang api. Adam 40 tahun, menjadi korban salah sulut pada pesta kembang api tersebut. Kejadian tersebut tepat pukul 24.00, tutur Dimas seorang warga yang menyaksikan.
  3. Dimas seorang warga mengikuti pesta kembang api yang menelan korban. Pada malam pergantian tahun, sudah menjadi tradisi bagi sebagian warga memeriahkannya dengan pesta kembang api.
  4. Adam, salah seorang yang menyaksikan pesta kembang api pada malam pergantian tahun, menjadi korban kecelakaan lalu lintas. Hal ini seperti dituturkan oleh Dimas adalah saksi mata peristiwa tersebut.

 

  1. Perhatikan data berikut!

Pengamatan daun mawar:

–  Panjang daun 5–15 cm, dua-dua berlawanan (pinnate).

–  Daun majemuk tiap tangkai 3–5 hingga 9 atau 13 anak daun.

–  Daun penumpu bentuknya lonjong, pertulangan menyirip, tepi-tepi meringgit, meruncing pada ujung daun.

 

Penulisan teks laporan yang sesuai dengan data- data tersebut yang tepat adalah …

  1. Sebagian besar spesies mawar mempunyai daun yang panjangnya antara 5–15 cm, dua- dua berlawanan (pinnate). Daun majemuk yang tiap tangkai daun terdiri dari paling sedikit 3 atau 5 hingga 9 atau 13 anak daun. Daun penumpu (stipula) berbentuk lonjong, pertulangan menyirip, tepi beringgit, meruncing pada ujung daun.
  2. Bunga mawar terdiri dari 5 helai daun mahkota dengan perkecualian rosa sericea yang hanya memiliki 4 helai daun mahkota. Warna bunga biasanya putih dan merah jambu atau kuning dan merah pada beberapa spesies. Ovari berada di bagian bawah daun mahkota dan daun kelopak.
  3. Beberapa spesies yang tumbuh liar di tanah berpasir di daerah pantai. Seperti Rosa rugose dan Rosa pimpinellifolia beradaptasi dengan duri lurus seperti jarum yang mungkin berfungsi untuk mengurangi kerusakan akibat dimakan binatang, menahan pasir yang diterbangkan angin, dan melindungi akar dari erosi.
  4. Sebagian besar spesies mawar mempunyai daun yang pajangnya, dua-dua berlawanan. Daun majemuk yang tiap tangkai daun terdiri dari paling sedikit 9 atau 13 anak daun. Minyak mawar adalah salah satu minyak atsiri hasil penyulingan dan penguapan daun-daun mahkota sehingga dapat dibuat menjadi parfum.

 

  1. Bacalah teks berikut!

Sunarto duduk di kursi bambu di samping pintu rumahnya. Dia memandang apartemen yang ada di hadapannya. Wajahnya tampak serius.

“To…, To…, sudah masuk. Makan tuh, sudah emak buatin oncom sama lenca kesukaanmu,” kata Mak Inah dari dalam.

“Sebentar, Mak. Toto belum lapar,” kata Sunarto suaranya lesu.

“Aku heran, Mak. Daerah kampung seperti ini, kok orang mau mendirikan apartemen.”

 

Cerita dengan sudut pandang berbeda dari cerita tersebut adalah …

  1. Dia duduk di kursi bambu di samping pintu rumahnya. Dia memandang apartemen yang ada di depannya. Wajahnya tampak serius. “To.., To…, sudah masuk. Makan tuh, sudah emak buatin oncom sama lenca kesukaanmu,” kata Mak Inah dari dalam.

“Sebentar, Mak. Toto belum lapar,” kata dia suaranya lesu.

“Aku heran, Mak. Daerah kampung seperti ini, kok orang mau mendirikan aparteman.”

  1. Mereka duduk di kursi bambu di samping pintu rumahnya. Mereka memandang apartemen yang ada di depannya. Wajahnya tampak serius. “To.., To…, sudah masuk. Makan tuh, sudah emak buatin oncom sama lenca kesukaanmu,” kata Mak Inah dari dalam.

“Sebentar, Mak. Toto belum lapar,” kata mereka suaranya lesu.

“Aku heran, Mak. Daerah kampung seperti ini, kok orang mau mendirikan aparteman.”

  1. Aku duduk di kursi bambu di samping pintu rumahku. Aku memandang apartemen yang ada di depannya. Wajahku tampak serius. “To.., To…, sudah masuk. Makan tuh, sudah emak buatin oncom sama lenca kesukaanmu,” kata Mak Inah dari dalam.

“Sebentar, Mak. Toto belum lapar,” kataku lesu.

“Aku heran, Mak. Daerah kampung seperti ini, kok orang mau mendirikan aparteman.”

  1. Kami duduk di kursi bambu di samping pintu rumah kami. Kami memandang apartemen yang ada di depan kami. Wajah kami tampak serius.

“To.., To…, sudah masuk. Makan tuh, sudah emak buatin oncom sama lenca kesukaanmu,” kata Mak Inah dari dalam.

“Sebentar, Mak. Toto belum lapar,” kata kami suaranya lesu.

“Aku heran, Mak. Daerah kampung seperti ini, kok orang mau mendirikan aparteman.”

 

  1. Cara Mebuat Jus Alpukat

(1) Ambil buah alpukat, lalu dibelah menjadi dua bagian!

(2) Buanglah biji alpukat dan ambil dagingnya, lalu dimasukkan ke dalam blender!

(3) Tambahkan susu kental manis, gula, dan es batu!

(4)  Blender buah alpukat dengan kecepatan sedang hingga halus.!

(5) Tuang jus alpukat ke dalam gelas! (6)   Jus alpukat siap untuk dinikmati.

 

Teks eksposisi berdasarkan petunjuk tersebut adalah …

  1. Membuat jus alpukat sangat mudah. Bahan berupa buah alpukat, susu kental manis putih, dan gula. Jus alpukat merupakan minuman yang mengandung banyak vitamin. Jus alpukat baik dikonsumsi tiap hari, terutama para remaja. Jus ini dapat menghaluskan kulit. Jus alpukat bisa dibawa untuk bekal di sekolah.
  2. Jus alpukat dapat dibuat dengan mudah. Pertama ambil buah alpukat, lalu dibelah menjadi dua bagian. Kedua, ambil dagingnya dan dimasukkan ke dalam blender. Tambahkan sedikit air, susu kental manis, dan gula yang sudah dicairkan. Ketiga, blender bahan tersebut dengan kecepatan sedang hingga halus. Masukkan es batu ke dalam gelas lalu tuang jus alpukat ke dalamnya. Jus alpukat siap dinikmati.
  3. Pernahkan Anda membuat jus alpukat? Jus alpukat mudah dibuat dan tidak membutuhkan waktu lama untuk membuatnya. Bahannya pun sangat mudah didapat. Buah alpukat dapt dibeli di pasar atau kios buah. Bagi yang menyukai jus ini, rasanya sangat lembut. Selain mengandung banyak vitamin, jus alpukat mengandung lemak tak jenuh yang baik untuk tubuh. Silakan mencoba membuat jus alpukat.
  4. Menurut saya, jus alpukat adalah minuman yang menyehatkan. Jus ini terbuat dari buah alpukat yang mengandung lemak tak jenuh. Lemak tak jenuh bermanfaat menurunkan kolesterol LDL sehingga dapat mencegah stroke, penyakit jantung, darah tinggi, dan kanker. Kandungan lemak tak jenuh sangat mudah dicerna.

 

  1. Perhatikan data berikut!

– Kegiatan “Jumat Bersih”

– Kelas mendapat bagian

–  Tujuan kegiatan

 

Teks laporan sesuai dengan data tersebut adalah…

  1. Kegiatan Jumat bersih dilakukan tiap hari Jumat. Mereka yang terlibat dalam kegiatan ini digilir sesuai dengan jadwalnya. Misalnya, Jumat minggu pertama kelas VII. Jumat minggu kedua kelas VIII dan minggu ketiga kelas IX. Biasanya anak laki-laki membersihkan di luar kelas, anak perempuan di dalam kelas.
  2. Kegiatan “Jumat Bersih” sudah berlangsung enam bulan. Hasilnya cukup memuaskan selain lingkungan sekolah selalu bersih juga menanamkan pembiasaan hidup bersih kepada warga sekolah. Mereka yang di rumahnya tidak pernah menggerakkan sapu kini dibiasakan untuk memanfaatkan sapu sesuai dengan fungsinya.
  3. Hari Jumat dimanfaatkan untuk melakukan bersih-bersih. Anak-anak dan guru-guru di SMP Angkasa Biru melakukannya dengan senang hati. Mereka saling membagi lahan untuk dibersihkan. Ada yang membersihkan taman, tempat parkir, kantin, dan lain-lain. Anak perempuan menyapu dan mengepel serta mengelap kaca kelas.
  4. Tiap hari Jumat SMP Angkasa Biru melakukan kegiatan “Jumat Bersih”. Tiap kelas mendapat bagian atau lahan berbeda-beda. Ada yang membersihkan bagian taman belakang, taman samping, sekitar musala, dan ada juga di sekitar kantin. Kegiatan ini bertujuan membiasakan hidup bersih dan peduli kebersihan lingkungan.

 

  1. Perhatikan data berikut!

 

Teks laporan yang sesuai dengan data tersebut adalah …

  1. Kantin SMP Nusantara terletak di belakang perpustakaan. Kantin tersebut dibagi menjadi empat ruang. Ruangan-ruangan itu dicat dengan warna sama, yaitu biru. Tiap ruangan menyediakan menu yang berbeda.
  2. SMP Nusantara mempunyai kantin sehat. Kantin itu berdekatan dengan perpustakaan. Kantin dan perpustakaan dicat dengan warna yang sama. Makanan di tiap kantin berbeda-beda sesuai dengan selera siswa.
  3. Kantin di SMP Nusantara dibagi menjadi empat ruangan. Tiap ruangan menjual makanan dan minuman yang nyaris sama. Namun, mereka mempunyai pelanggan masing-masing. Kantin tersebut terletak dekat perpustakaan.
  4. SMP Nusantara mempunyai perpustakaan. Perpustakaan tersebut terletak dekat kantin yang menyediakan berbagai menu makanan dan minuman. Tiap kantin menjual makanan yang berbeda dengan kantin yang lainnya.

Soal PT 12 UN Bahasa Indonesia SMP


SKL:
–  menggunakan kata bentukan sesuai dengan kaidah
–  menggunakan konjungsi dalam kalimat
–  memperbaiki kesalahan penggunaan kata, kalimat, dan ketidakpaduan paragraf
–  menentukan alasan kesalahan penggunaan kata dan kalimat

1. Perhatikan teks berikut!
Lingkungan hidup adalah segala sesuatu yang ada di sekitar manusia dan […] timbal balik. Lingkungan hidup ini mencakup benda hidup dan benda mati. Benda hidup perlu makanan dan […] biak seperti manusia, binatang, dan tumbuhan. Benda mati antara lain tanah, air, api, batu, dan udara. Jika terpelihara dengan baik, lingkungan hidup itu dapat […] masyarakat yang sehat, aman, tenteram, lahir dan batin.

Kata bentukan yang tepat untuk melengkapi kutipan teks laporan hasil observasi tersebut adalah ….
A. tumbuhan – berkembang – menciptakan
B. berhubungan – berkembang – menciptakan
C. berhubungan – memamah – menciptakan
D. berhubungan – memakan – mewujudkan

 
2. Perhatikan teks berikut!
Dengan perahu karet, setiap kelompok didampingi dua orang pendamping ahli […] dayung.
Kata bentukan yang tepat untuk melengkapi kalimat di atas adalah ….
A. menggayuh
B. mengayuh
C. mengkayuh
D. megayuh

 
3. Perhatikan teks berikut!
Ketika bertemu, mereka langsung […].
Kata bentukan yang tepat untuk melengkapi kalimat di atas adalah …
A. bersalam-salaman
B. bersalaman
C. menyalami
D. menyalam-nyalami

 
4. Perhatikan teks berikut!
Akibat pembabatan hutan yang terus berlangsung, usaha […] orang utan Kalimantan (pongopymaeus) […] ancaman serius. Sejumlah lembaga penyelamat satwa liar dan pemerintah kini sulit mendapat hutan untuk orang utan sehingga dirawat di pusat rehabilitasi. Beberapa waktu yang lalu sebanyak seribu orang utan telah […] ke hutan.

Kata berimbuhan yang tepat untuk melengkapi paragraf rumpang tersebut adalah….
A. menyelamatkan, berhadapan, kembalinya
B. penyelamatan, menghadapi, dikembalikan
C. diselamatkannya, dihadapkan, mengembalikan
D. keselamatan, menghadapkan, pengembalian

 
5. Perhatikan teks berikut!
Wisatawan tentu ingin belanjaan oleh-oleh di lokasi wisata Gunung Tangkuban Perahu sebagai kenang-kenangan untuk dibawa pulang. Di sana banyak pedagang kaki lima yang berjual aneka macam permainan anak-anak seperti boneka, topi, tas, kerajinan dari batu, pernak-pernik, alat music angklung, serbuk belerang (obat alternatif penyakit kulit), tanaman bonsai, dan baju bermotifkan Gunung Tangkuban Perahu. Selain itu, pengunjung dapat pula mendaki gunung dengan naik kuda. Di situ juga terdapat bersewaan kuda tunggangan yang dapat mengantarkan pengunjung mendaki gunung.

Pengganti kata berimbuhan yang bercetak miring dalam paragraf tersebut adalah….
A. Belanjakan, jualan, penyewa
B. Berbelanja, menjual, penyewaan
C. Membelanjakan, menjualkan, menyewakan
D. Belanjakan, menjual, menyewakan

 
6. Bacalah paragraf berikut!
“Tidak sempat” adalah alasan yang paling sering dikemukakan oleh orang yang malas berolahraga. […] hal ini tidak berlaku untuk semua orang. Mereka yang sibuk masih sempat berolahraga. […] kata “tidak sempat” jangan dijadikan alasan untuk malas berolahraga.

Kata penghubung yang tepat untuk melengkapi paragraf tersebut adalah …
A. akan tetapi, oleh karena itu
B. dengan demikian, mungkin saja
C. oleh karena itu, selain itu
D. meskipun demikian, hanya saja

 

7. Bacalah paragraf berikut!
Bambu adalah material alami yang sering dipandang sebelah mata […] ia memiliki banyak kelebihan […] murah, tahan air, […] mempunyai banyak manfaat.

Kata penghubung yang tepat untuk melengkapi kalimat tersebut adalah …
A. karena, serta, dan                              C. padahal, yakni, dan
B. namun, juga, dan                               D. bahkan, misal, juga

 

8. Bacalah paragraf berikut!
Campur semua bahan hingga merata dan simpan dalam bejana kaca yang tertutup rapat. […] ambil 1/5 bagian scrub. Kemudian masukkan ke dalam sebuah mangkuk dangkal, campur bahan dengan minyak almond sampai menjadi semacam pasta. Oleskan scrub tadi di seluruh tubuh sambil dipijat dengan lembut. Berikan perhatian khusus pada area kulit kering […] keras seperti sikut, lutut, dan tumit. Bersihkan sisa- sisa scrub […] berendam atau menyiram.

Kata penghubung yang tepat untuk melengkapi paragraf tersebut adalah …
A. setelah itu, dan, sebelum
B. sementara itu, atau, sehingga
C. selain itu, serta, jika
D. karena itu, juga, bila

 

9. Bacalah paragraf berikut!
[…] berteriak dijadikan senjata oleh anak, para ahli menyarankan […] orang tua tidak langsung merespons teriakan anak, […] memberitahukannya bahwa berteriak bukan cara berkomunikasi yang tepat.

Kata penghubung yang tepat melengkapi kalimat tersebut adalah …
A. setelah, untuk, sebab
B. jika, agar, tetapi
C. sebelum, andai, sebab
D. biarkan, telah, agar

 

10. Bacalah paragraf berikut!
Pola pertumbuhan berat badan bayi dan panjang badan bayi digambarkan dalam kurva pertumbuhan atau weight chart. Rentang pada kurva pertumbuhan mulai dari 5% sampai 95%. Bayi masih dikatakan normal […] bayi berada dalam kurva tersebut. […], bila berada di luar kurva, baik Iebih rendah maupun lebih tinggi, tidak bisa otomatis dinilai ada kelainan.

Kata penghubung yang tepat untuk melengkapi paragraf tersebut adalah …
A. karena, tetapi
B. andaikan, jadi
C. ketika, daripada
D. bila, namun

 

11. Bacalah paragraf berikut!
[…] Anda melakukan kebaikan dalam bentuk apa pun, niatkan semata-mata karena Allah. Janganlah mengharap terima kasih dan pujian dari orang lain. Jangan sampai pula merasa gundah, sedih dan tidak merasa dihargai […] kebaikan yang kita lakukan tidak dihargai […]mendapat perbuatan kasar yang tidak menyenangkan. Apa pun seharusnya yang Anda cari hanyalah pahala […] kebaikan dari Allah semata, bukan dari makhluk-Nya.

Kata penghubung yang tepat untuk melengkapi bagian yang rumpang dalam paragraf tersebut adalah …
A. bahwa, hingga, atau, dan
B. jika, hingga, namun dan
C. jika, karena, atau, dan
D. bahwa, karena, namun, tetapi

 

12. Cermati paragraf berikut!
Dia kritik tiap saran yang disampaikan temannya dalam rapat itu. Tampaknya, dia tidak terseleksi dulu apa yang patut dikritiknya dari saran-saran tersebut. Karena itu, teman-temannya jadi kesal dan membalas pula dengan mengkritik tajam sehingga dia tidak berkutik lagi.

Perbaikan yang tepat untuk kata yang dicetak miring adalah …
A. mengkritik, menyeleksi, kritikan
B. mengeritik, menseleksi, berkritik
C. mengentik, menyeleksi, kritikan
D. mengkritik, menyeleksi, berkritik

 

13. Cermati paragraf berikut!
Sewaktu menasihati gurunya, rasanya ingin dia menutup kuping karena merasa malu kepada dirinya sendiri. Baru sekarang dia menyadari bahwa mengikuti kemajuan jaman tanpa selektif akan menjerumuskan diri ke hal-hal yang tidak baik.

Perbaikan yang tepat untuk kata yang dicetak miring adalah …
A. dinasihati, telinga, jaman
B. dinasehati, kuping, zaman
C. dinasehati, telinga, jaman
D. dinasihati, telinga, zaman

 

14. Cermati paragraf berikut!
Korupsi di Indonesia sudah tenjadi secara sistematis, baik di sektor publik maupun di sektor suwasta Bahkan, sejalan dengan budaya antikorupsi di kalangan masyarakat yang makin menipis, penyelenggara negara pun tidak bertransparan, tidak mengikutsertakan faktor akuntabilitas publik, dan kurang profesionalisme.

Perbaikan yang tepat untuk kata yang dicetak miring adalah …
A. suasta, transparan, frofesional
B. swasta, transparan, profesional
C. suasta, transparans, propesional
D. swasta, tranfarans, profesional

 

15. Cermati paragraf berikut!
Ketika saya akan memasuki ruang ujian ini, saya merasa kuatir tidak akan dapat mengikuti ujian dengan tenang. Akan tetapi, setelah saya berdoa, perasaan itu menjadi berkurang. Ternyata saya cuma ketakutan. Begitu lembar soal saya buka, saya menarik pernapasan panjang dan mengucapkan nama Tuhan, perasaan saya makin tenang sehingga dapat mejawab soal dengan baik.

Perbaikan yang tepat untuk kata yang dicetak miring adalah …
A. kawatir, hanya, nafas
B. khuwatir, hanya, nafas
C. khawatir, hanya, napas
D. kawatir, cuma, napas

 

16. Cermati paragraf berikut!
Lena sudah berkali-kali ditanya oleh orang tuanya, kapan ia akan menikah. Untuk menghindar tekanan dari orang tuanya itu, Lena akhirnya berterus terang bahwa sebernanya ia ingin bersuci diri dengan menjadi biarawati. Akan tetapi, orang tuanya tafsiran pengakuan Lena sebagai upaya Lena menolak lamaran Robert.

Perbaikan yang tepat untuk kata yang dicetak miring adalah …
A. menghindari, menyucikan, menafsirkan
B. mengindari, mensucikan, menafsirkan
C. menghindar, menyucikan, mentafsirkan
D. mengindar, mensucikan, mentafsirkan

 

17. Perhatikan kalimat berikut!
Atas perhatiannya para hadirin sekalian, kami ucapkan terima kasih banyak.

Perbaikan kalimat tidak efektif tersebut yang tepat adalah …
A. Atas perhatiannya hadirin, kami ucapkan terima kasih.
B. Atas perhatian para hadirin, kami ucapkan banyak terima kasih.
C. Atas perhatian hadirin sekalian, kami ucapkan terima kasih.
D. Atas perhatian hadirin, kami ucapkan terima kasih.

 

18. Perhatikan kalimat berikut!
Para pemenang lomba, waktu dan tempat kami persilahkan naik ke atas panggung.

Perbaikan kalimat tersebut adalah …
A. Pemenang lomba silahkan naik ke atas!
B. Para pemenang lomba dipersilahkan menaiki panggung!
C. Para pemenang lomba kami persilahkan naik ke panggung!
D. Para pemenang lomba, silahkan anda naik ke atas panggung!

19. Perhatikan kalimat berikut!
Bapak-bapak ibu-ibu, para hadirin sekalian dipersilakan duduk kembali.

Perbaikan kalimat tersebut adalah …
A. Bapak-bapak, ibu-ibu sekalian disilakan duduk kembali.
B. Para hadirin sekalian dipersilakan duduk kembali.
C. Hadirin sekalian disilakan duduk kembali.
D. Hadirin disilakan duduk kembali.

 

20. Perhatikan kalimat berikut!
Kami selalu sarapan pagi agar supaya tidak sakit perut ketika berolahraga.

Perbaikan kalimat tidak efektif tersebut yang tepat adalah …
A. Kami selalu sarapan pagi agar tidak sakit perut ketika berolahraga.
B. Kami selalu sarapan pagi supaya tidak sakit perut ketika berolahraga.
C. Ketika berolahraga kami selalu sarapan agar tidak sakit perut.
D. Kami selalu sarapan agar tidak sakit perut ketika berolahraga.

 

21. Perhatikan kalimat berikut!
Selain daripada itu, masih ada satu truk bantuan sembako.

Perbaikan kalimat tersebut yang tepat adalah …
A. Daripada selain itu, masih ada satu truk bantuan sembako.
B. Selain dari itu, masih ada satu truk bantuan sembako.
C. Daripada itu, masih ada satu truk bantuan sembako.
D. Selain itu, masih ada satu truk bantuan sembako.

 

22. Perhatikan kalimat berikut!
Warna merah dan warna biru adalah warna kesukaan ibuku dan juga adikku.

Perbaikan kalimat tidak efektif tersebut yang tepat adalah …
A. Warna merah dan biru kesukaan ibuku dan adikku.
B. Merah dan biru adalah warna kesukaan ibu dan adikku.
C. Warna merah dan biru adalah warna ibu dan adikku.
D. Merah dan biru adalah warna kesukaan ibuku dan adikku.

 

23. Bacalah paragraf berikut!
(1) Faktor manusia adalah penyebab dominan dalam kecelakaan lalu lintas di jalan raya. (2) Kecelakaan terjadi dikarenakan pengemudi atau pengguna jalan tidak mengindahkan peraturan lalu lintas. (3) Pengguna jalan raya hanya memikirkan kepentingannya sendiri tanpa memikirkan keselamatan dirinya atau orang lain. (4) Untuk itu, aparat kepolisian harus selalu mengadakan operasi tertib berlalu lintas.

Kalimat yang harus dihilangkan agar menjadi paragraf padu adalah …
A. (1)                  B. (2)                  C. (3)                    D. (4)

 

24. Bacalah paragraf berikut!
(1) Kaki-kaki Gunung Kidul terhenti di Parangtritis. (2) Kaki-kaki itu mencekam curam jatuh ke laut mencekam ke dalam pasir pantai. (3) Lalu sejak kaki-kaki gunung itu menghujam pasir di dekat Parang Endok, pemandangan ke barat berubah tiba-tiba menjadi padang pasir bergelombang dan berbukit. (4) Bukit itu merupakan tanah yang menjulang karena tekanan dari dalam bumi.

Kalimat yang harus dihilangkan agar menjadi paragraf padu adalah …
A. (1)                  B. (2)                    C. (3)                    D. (4)

 

25. Bacalah paragraf berikut!
(1) Hingga saat ini belum ada sistem peringatan dini gempa yang benar-benar bisa diandalkan. (2) Para peneliti seluruh dunia kini tengah mencari berbagai cara untuk bisa meramal gempa lebih baik (3) Selain metode prediksi gempa dengan menganalisis data seismik, juga dicoba cara-cara baru. (4) Kereta super cepat di Jepang dilengkapi alat pendeteksi gempa yang dihubungkan dengan sistem pengendali kereta.

Kalimat yang harus dihilangkan agar menjadi paragraf padu adalah …
A. (1)                  B. (2)                    C. (3)                    D. (4)

 

26. Bacalah paragraf berikut!
(1) Aktivitas Gunung Slamet setinggi 3.432 meter di atas permukaan laut di perbatasan Kabupaten Banyumas dan Pemalang Jawa Tengah, kembali meningkat setelah beberapa waktu lalu mereda. (2) Udara di sekitar Kota Banyumas sejak seminggu terakhir terasa dingin. (3) Selain peningkatan jumlah gempa, juga terjadi letusan asap berwarna hitam kecokelatan dengan ketinggian mencapai 1.000 meter. (4) Letusan asap menimbulkan hujan abu di wilayah sekitar gunung.

Kalimat yang harus dihilangkan agar menjadi paragraf padu adalah …
A. (1)                  B. (2)                    C. (3)                    D. (4)

 

27. Bacalah paragraf berikut!
(1) Pada akhir tahun 1960-an, sejumlah ahli bahasa Indonesia beranggapan bahwa bahasa Indonesia kacau-balau sehingga harus ada pembakuan bahasa. (2) Menurut mereka, yang harus didahulukan dilakukan ialah pembakuan ejaan. (3) Kata mereka, Ejaan Republik yang diumumkan pada zaman revolusi oleh Menteri P dan K, Mr. Suwandi, tidak lagi ditaati. (4) Hal tersebut tentu harus tetap dipertahankan. (5) Harus disusun ejaan baru yang lebih sesuai dengan keadaan dan kebutuhan bahasa Indonesia sekarang.

Kalimat yang harus dihilangkan agar menjadi paragraf padu adalah …
A. (1)                  B. (2)                    C. (3)                    D. (4)

 

28. Bacalah paragraf berikut!
(1) Kebanyakan petani kita tidak berbakat dalam masalah teknik dan selalu mengalami kesulitan kalau traktornya rusak. (2) Traktor merupakan alat utama bagi petani. (3) Untuk mengatasinya, dealer traktor, selain mempunyai stok suku cadang yang cukup sebaiknya mempunyai bengkel untuk mereparasi traktor-traktor yang rusak. (4) Padahal, dengan perawatan yang memadai, umur traktor itu bisa mencapai sepuluh atau dua puluh tahun.

Kalimat yang harus dihilangkan agar menjadi paragraf padu adalah …
A. (1)                  B. (2)                    C. (3)                    D. (4)

 

29. Bacalah kalimat berikut!
SMP Negeri 1 Palopo beralamat di Jalan Imam
Bonjol 2 Palopo Sulawesi Selatan

Kesalahan penulisan kalimat tersebut adalah …
A. alamat seharusnya ditulis SMP Negeri 1 Palopo
beralamat di Jalan Imam Bonjol Nomor 2: Palopo, Sulawesi Selatan
B. alamat seharusnya ditulis SMP Negeri 1 Palopo beralamat di Jalan Imam Bonjol
Nomor 2; Palopo, Sulawesi Selatan
C. alamat seharusnya ditulis SMP Negeri 1 Palopo
beralamat di Jalan Imam Bonjol-2 Palopo, Sulawesi Selatan
D. alamat seharusnya ditulis SMP Negeri 1 Palopo
beralamat di Jalan Imam Bonjol 2, Palopo, Sulawesi Selatan

 

30. Bacalah paragraf berikut!
Baram merupakan minuman kas Propinsi Kalimantan Tengah. Baram adalah hasil vermentasi dari beras ketan, enau, aira, dan ragi. Tidak diketahui secara pasti kapan orang Dayak mengenal tehnik vermentasi dan penyulingan.

Kesalahan penulisan kata dalam paragraf tersebut adalah …
A. penulisan kata propinsi seharusnya propisi, kata vermentasi seharusnya fermentasi, dan kata tehnik seharusnya tekhnik
B. penulisan kata propinsi seharusnya provinsi, kata vermentasi seharusnya fermentasi, dan kata tehnik seharusnya teknik
C. penulisan kata propinsi seharusnya profinsi, kata vermentasi seharusnya fermentasi, dan kata tehnik seharusnya tehnik.
D. penulisan kata propinsi seharusnya profinsi, kata vermentasi seharusnya frementasi, dan kata tehnik seharusnya teknik

 

31. Bacalah kalimat berikut!
Sutan Syahrir dilahirkan pada 5 Maret 1909 di Padang Panjang, Sumatera Barat. Ayahnya bernama Mohammad Rasad Gelar Maharaja Soetan Bin Soetan Leman dan ibunya bernama Putri Siti Rabiah. Beliau bersekolah di sekolah ELS dan MULO Medan. Selanjutnya, Sutan Syahrir melanjutkan pendidikannya sekolah menengah atas di AMS di Bandung. Sekolah tersebut merupakan sekolah termahal yang ada di Hindia Belanda saat itu.

Alasan kesalahan penggunaan kata pada paragraf di atas adalah …
A. kata tidak baku Mohammad sebaiknya ditulis Muhammad dan Hindia ditulis India
B. kata tidak baku Sumatera sebaiknya ditulis Sumatra dan Bin ditulis dengan huruf kecil
C. kata tidak baku Sumatera sebaiknya ditulis Sumatra dan Hindia ditulis India
D. kata tidak baku Mohammad sebaiknya ditulis Muhammad dan Bin ditulis dengan huruf kecil

 

32. Bacalah kalimat berikut!
OSIS SMP Harapan mengadakan bedah buku mengenal energi panas Bumi karangan M Kristiani. Para siswa berminat mengikuti acara bedah buku yang diterbitkan oleh PT Intan Sejati tersebut. Mereka ingin mendapatkan informasi cara memperoleh dan pemanfaatan energi panas bumi.

Penulisan kata pada kalimat bercetak miring di atas tidak tepat sebab …
A. penulisan judul buku tanpa tanda baca dan penulisan singkatan nama tanda titik
B. penulisan judul buku tanpa tanda baca dan penulisan singkatan nama disertai tanda titik
C. penulisan judul buku diawali huruf kecil dan penulisan singkatan nama tanpa tanda titik
D. penulisan judul buku diawali huruf kecil dan penulisan singkatan nama disertai tanda titik

 

33. Bacalah kalimat berikut!
Penanaman benih cabe merah setelah disemai sebaiknya dilakukan pada waktu pagi atau sore hari. Jangan lakukan penanaman saat matahari sedang terik. Usahakan agar proses penanaman langsung selesai dalam sehari.

Penggunaan kata cabe pada paragraf tersebut salah karena penulisan …
A. kata tersebut tidak baku
B. kata tersebut ambingu
C. kata tersebut bermakna ganda
D. kata tersebut tidak sesuai konteks kalimat
34. Bacalah kalimat berikut!
Sebagai ilmuwan, cendikiawan memberikan sumbangan berupa analisis, melihat masalah secara holistis, dan menawarkan solusi, termasuk mendudukan persoalan. Mereka menjadi pendamping masyarakat yang sering bingung oleh perubahan serba cepat.

Penggunaan kata cendikiawan pada paragraf tersebut salah karena penulisan …
A. kata tersebut ambigu
B. kata tersebut bermakna ganda
C. kata tersebut tidak baku
D. kata tersebut tidak sesuai dengan konteks kalimat

 

35. Bacalah kalimat berikut!
Kebudayaan Jawa adalah merupakan warisan leluhur yang tetap dilestarikan oleh masyarakat penggunanya.

Kalimat tersebut tidak tepat karena …
A. tidak efektif
B. bermakna ganda
C. terdapat istilah asing
D. menggunakan kata tidak baku

 

36. Bacalah kalimat berikut!
Dinas Kesehatan DKI Jakarta menindak tegas praktek dokter gadungan yang sekarang sedang menjadi sorotan.

Kalimat tersebut tidak tepat karena …
A. kalimat bermakna ganda
B. menggunakan kata tidak baku
C. menimbulkan kesan ambigu
D. tidak mempunyai keterangan

 

37. Bacalah kalimat berikut!
Karena cuaca buruk mengakibatkan kecelakaan tunggal itu.

Kalimat tersebut tidak tepat karena …
A. merupakan kalimat majemuk
B. mengandung kata serapan
C. tidak mempunyai subjek
D. jabatan keterangan terletak di awal

 

38. Bacalah kalimat berikut!
Youghrt merupakan susu sapi yang sudah mengalami vermentasi.

Kalimat tersebut tidak tepat karena …
A. kata youghrt merupakan istilah asing
B. kata youghrt harus dicetak miring
C. mempunyai dua predikat
D. menggunakan kata tidak baku

 

39. Bacalah kalimat berikut!
Sebelum mengikuti ujian nasional, aku berdoa dan meminta doa orangtua.

Kalimat tersebut tidak tepat karena …
A. merupakan kalimat majemuk
B. jabatan keterangan terletak di awal
C. kata ujian nasional seharusnya ditulis kapital
D. mengandung kata gabung yang salah penulisannya

 

40. Bacalah kalimat berikut!
Ayah membeli bermacam-macam alat-alat pertukangan, yaitu seperti palu, gergaji, dan obeng.

Kalimat tersebut tidak tepat karena …
A. penggunaan kata yang mubazir
B. penggunaan kata yang terpengaruh bahasa jawa
C. tidak terdapat tanda titik dua (:)
D. merupakan kalimat majemuk setara

RPP Satu Lembar


Berdasar pada Surat Edaran Kemendikbud No. 14 Tahun 2019 tentang Penyederhanaan Rencana Pelaksaksanaan Pembelajaran, bahwa Penyusunan RPP dilakukan dengan prinsip efisien, efektif, dan berorientasi pada siswa; Dari 13 komponen RPP yang tertuang dalam Permendikbud Nomor 22 Tahun 2016, yang menjadi komponen inti adalah tujuan pembelajaran, langkah-langkah pembelajaran, dan penilaian pembelajaran (assesment) yang wajib dilaksanakan oleh guru, sedangkan sisanya hanya sebagai pelengkap. Sekolah, Kelompok Guru Mata Pelajaran dalam sekolah, Kelompok Kerja Guru/Musyawarah Guru Mata Pelajaran (KKG/MGMP) dan individu guru secara bebas dapat memilih, membuat, menggunakan, dan mengembangkan format RPP secara mandiri untuk sebesar-besarnya keberhasilan belajar siswa.

 

Contoh RPP:
Untuk melihat contoh RPP silakan unduh:
–  RPP Bahasa Indonesia SMP Kelas IX; Teks Tanggapan 1
–  RPP Bahasa Indonesia SMP Kelas IX; Teks Tanggapan 2

 

 

POS dan Kisi-kisi UN SMP, SMA, SMK, SPMLB, SMALB, dan Paket B & Paket C 2019/2020


Bapak-ibu yang memerlukan POS UN dan Kisi-kisi UN 2019/2020 silakan di unduh tautan berikut:

  1. Pengantar POS UN 2019/2020
  2. POS UN 2019/2020
  3. Kisi-kisi UN SMP 2019/2020
  4. Kisi-kisi UN SMA 2019/2020
  5. Kisi-kisi UN SMK 2019/2020
  6. Kisi-kisi UN SMPLB 2019/2020
  7. Kisi-kisi UN SMALB 2019/2020
  8. Kisi-kisi UN Paket B dan Paket C 2019/2020

Terima kasih