BAYI PEMBAWA CINTA


Judul : Bayi Biang Kerok
Pengarang : Agoeng Nadh
Penerjemah : –
Editor/penyunting : Andhika Irlang Suwiryo
Penerbit : Gagas Media
Tahun Terbit : 2007
Urutan Cetakan : 1
Ukuran dimensi buku : 11,5 x 19 cm
Tebal buku : 168 Halaman
Harga : Rp. 22.000

Cerita ini mengisahkan seorang cewe yang bernama Dena Isharina Maharani Paramita Putri. Dia cewe kelas 2 IPA 1 di SMA Fontana, Dena anak tunggal dari pasangan Ibu Vera dan Papa Adit. Dena sosok cewe yang periang, humoris, dan manja (maklum dia kan nak tunggal). Dena yang berambut sebahu ini memiliki sahabat cewe yang bernama Vella Andriani. Vella adalah sahabat Dena sejak TK (eit… mungkin sebelum mereka tercipta, ko bias…! karena nyokap-bokapnya Vella dan Dena itu sahabatan juga, jadi turun-temurun deh….). Cukup jelaskan identitasnya…… Sekarang kita mulai kisahnya…….


Di pagi yang cerah , secerah mukanya Vella… yang katanya lagi pengen deketin cowo baru…
“ Dena!!!” teriak Vella kenceng, sampai-sampai seantereo sekolah ngedengernya.
“ Ada apaan sih Vella? Kuping gw masih pengen normal nich.” balas Dena jutek.
“ Sorry dech, gw kelewatan senang, jadi kaya gini dech. He..he..he.” jawab Vella sambiil menepuk-nepuk pundaknya Dena.
“ Seneng apanya…? Ada cowo yang nembak loe, apa loe dapat bonus jajan dari bonyok loe… Ehm… apa loe udah sembuh dari penyakit stress loe…?” gumam Dena sambil menaruh tasnya di atas meja.
“ Ih jadi loe piker selama ini tug w stress, Ok dech Den, w cukup tau ja.” Jawab Vella yang tersinggung.
“ Eleh-eleh ngambek nih ceritanya! Sorry dech…! Ok gw serius, da apaan sih sampe-sampe temen gw yang satu ini kaya gini?” kata Dena sambil meluk Vella.
“ Gitu dunk…! Gni Den, denger-denger ada anak baru pindahan dari Ausie… pasti dia tuh bule abis, ganteng abis, dan kece abis Den, ya kan…?” jelas Vella dengan sumeringah.
“ Oh… kirain gw apaa! Ya udah loe suruh aja paman KEPSEK loe, supaya loe di jodohin tuh sama bule…” kata Dena sambil pembicaraannya di potong sama Vella.
“ Nama itu bule Chester, Den! Uh… ga bias gw bayangin betapa kecenya Chester.” Hayal Vella, sambi senyum-senyum ga jelas gitu.
“ Terus loe mo gimana ma tu bule,Chester?” Tanya Dena iseng, daripada sobatnya itu ngambek lagi.
“ Emm… rencananya nanti gw sih…! nanti istirahat gw mau nyamperin ke kelasnya. Loe temenin gw ya…” pinta Vella sambil pegang-pegang tangan Dena.
Dena hanya mangguk-mangguk yang berarti “ iya”.
Karena udah bel dan saatnya juga belajar, mereka dengan tertib mengikuti pembelajaran yang sedang berlangsung.
Teng…Teng…Teng. Bel istirahat udah berbunyi tuh… saatnya ke kantin!
“ Ayo Den cepet kenapa!” kata Vella memaksa.
“ Ya non, sabar! Vell, mendingan kita kekantin deh …! Perut gw perih banget ni, masa loe tega sama sahabat loe yang lagi kelaperan .” jawab Dena memelas.
“ Iya dech… ga tega w Den…” balasVella sambil ngelus-ngelus rambut Dena, akhirnya mereka makan… tapi Dena yang makan mie tek-teknya baru aja separuhnya,Vella dengan buru-buru nyeret Dena ke kelas 2 IPS 2, katanya sih kelasnya si Chester.
Dengan “ PD” nya Vella ke kelas 2 IPS 2, disana ada cowo yang lagi berdiri di depan pintu, dan Vella pun menyuruh anak itu memanggil Chester.Beberapa menit, eh detik…. Cowo dari dalam kelas nyamperin Vella dan Dena, dan ternyata yang namanya bule “ Chester “ itu jauh baget dari khayalan Vella… Oh my god!!!
“ Bule dari mana ni… ni sih bukan bule tapi mirip orang-orangan sawah “ batin Dena.
Dengan langkah seribu Vella dan Dena lari sekencang-kencangnya.
Ukh ternyata Vella sangat fatal membayangkan Chester, dan denger-denger dia bukan bule dan bukan dari Ausie. Dia tuh pindahan dari Ausie karena papahnya ada bisnis dan baru sebulan disana dia langsung balik lagi ke Indonesia, dan tepatnya dia asli Tegal loch…!!! Ukh ga bias bayangin itu muka si Vella, pasti patah hati… “ekh kejadian aneh itu udah selesai”, batin Dena sambil menarik nafas, sedangkan Vella mukanya masih dilipat, kaya bungkusan kacang.
Pelajaran Bahasa Indonesia pun dimulai…. Dengan seriusnya Dena ngedengerin ceramahan Ra Jody tentang “ kalimat majemuk setara.” Setengah pelajaran pun udah berlangsung. Dan tiba-tiba suara cowo dari luar kelas memanggil nama Dena, dan ternyata itu Jovan, mantan Dena… Mereka udah putus tiga bulan yang lalu, entah kenapa, eh tu kunyuk datang lagi… Karena Dena merasa ga enak ma teman-temannya dan pa Jody, Dena langsung nyamperin Jovan, dan tidak di sangka-sangka Jovan tuh minta balikan alias CLBK gitu… tapi dengan seribu rumus ( gabungan dari rumus-rumus fisika, kimia, dan matematika.he…he…he ) Dena menolak dengan tegas karena dia ga mau disakitin lagi sama Jovan yang cowo brengsek di matanya. Dengan wajah kemenangan, Dena meninggalkan Jovan di luar dan Dena masuk kelas lagi, dan lanjutin pelajarannya…
Teng…Teng…Teng bel pulang udah berbunyi. Vella dan Dena siap-siap untuk balik.
“ Den tadi si Jovan ngapain manggil-manggil loe ampe histeris gitu?” Tanya Vella.
“ Dia ngajakin balikan lagi ke gw.” balas Dena tenang.
“ Terus… pasti loe tolak kan… gw ga mau loe…” kata Vella memandang Dena.
“ Ya ialah w tolak, gw ga mau aja di begoin untuk ke dua kalinya… ukh…” kata Dena sambil tarik nafas.
“ Ukh… kenapa Dena?” tanya Vella khawatir karena saat itu muka Dena pucat.
“ Engga… gw Cuma aneh aja, banyak amat kejadian-kejadian yang menimpa gw hari ini dan semua itu aneh-aneh… Pertama, si bule “ Chester “, dan yang ke dua tadi, si Jovan. Ukh entah apa lagi deh nantinya…” jawab Dena dengan sedikit senyum-senyum, kalau Vella mukanya jadi merah… mungkin karena malu kali masalah bule “ Chester “ tadi.
“ Ya udah gw balik duluan ya… met malam mingguan ya!!!” kata Vella pamitan.
Dena hanya melambaikan tangan dan senyum… Dena pun pulang…
Dena pun sampai juga, ke rumahnya, tapi di rumah Dena lagi pada sibuk, kata mamahnya sih ada acara tunangan gitu… Dena sih ga begitu peduli, soalnya udah biasa kalau rumahnya ini di sewa untuk acara kaya gitu-gituan. Dena pun masuk kamar dan mendingan tidur… Itu dech kebiasaan Dena .
Jam pun udah menunjukkan pukul 19.00 WIB… Keadaan rumah Dena udah rame sama tamu-tamu, dan Dena hanya bias liat dari kamar lantai atasnya.
Tiba-tiba nyokap Dena datang ke kamarnya Dena dengan cantiknya, mamah Vera masuk…
“ Cie…cie… mamah cantik banget malam ini… wah bener-bener kaya ratu, mah…” puji Dena ke mamah.
“ Kamu biasa aja si…! Ko kamu belum siap-siap sih…?” mama Vera.
“ Ga ah ma…! Dena di kamar aja, lagian Dena males di bawah dan yang penting Dena itu ga kenal ama yang mau tunangan, ngapain juga ke bawah…” balas Dena sambil meluk guling pinknya.
“ Duch sayang… yang mau tunangankan kamu.” Jawab mama Vera sambil ngelus-ngelus rambutnya Dena.
Dan dengan histeris Dena teriak….
“ Apa ma…!!!” teriak Dena sambil bangun dari tempat tidurnya.
“ Iya sayang… kamu yang mau tunangaan, emang mama belum bilang ya…!!! Di kirain, kamu udah tau!!!” jelas mama Vera.
“ Aduh ma… Dena itu baru tau sekarang, lagian gak lucu ma, bikin acara kaya gini… dan yang pasti Dena ga mau!!! Titik…!!!” jawab Dena dengan tegas.
“ Aduh sayang… masa kamu mau bikin mama dan papa malu sich…” kata mama Vera.
Dan tiba-tiba Dena manggil seorang banci berambut warna biru agar merias Dena menjadi cantik… mama Dena pun meninggalkan Dena untuk di rias.
“ Ukh… tega banget sih mama sama anaknya…” gumam Dena dalam batin.
“ Tapi mau gimana lagi, waktunya udah gak memungkinkan kalau mau kabur… tapi itung-itung gw berbakti sama orang tua.” Keluh Dena dan pasrah yang lagi di rias.
Setengah jam kemudian riasan Dena selesai… Uuach Dena tampil anggun dengan gaun putihnya dan mamanya pun datang lagi ke kamar Dena, dan memuji kecantikan anaknya.
“ Mama… batalin ya tunangannya, mama Dena kan belum kenal sama calon tunangannya, ya ma…!!!” kata Dena manja yang mohon banget untuk batalin tunangannya.
“ Ga bias donk Dena, emangnya acara arisan… biar kamu kenal sama tunangan kamu, mama panggil dulu…
“ Rama sini masuk…” kata mama Vera.
Dan tiba-tiba sosok cowo yang tinggi, memakai setelan Tuxedo putih dengan mawar merah di kantong bajunya, bener-bener serasi dengan gaun yang di pakai Dena. Pokoknya cowo-cowo di sekolahan Dena kalah dech… Dimas yang terkece aja kalah… Mereka pun dikasih kesempatan untuk saling mengenal, tapi terlalu singkat perkenalan ini untuk saling mengenal.
Dan akhirnya Dena dan Rama Rafendra Utama turun ke bawah untuk melaksanakan puncak acara tunangannya. Rama mulai memakai cincin di jari manis Dena, Dena pun melakukan hal yang sama. Semua tamu memberikan tepuk tangan yang sangat meriah. Padahal ini semua membuat hati mereka hancur… gimana ga hancur, tunangan paksa yang tidak dilandaskan cinta.
Pesta pun berakhir… Rumah Dena sekarang hanya ada keluarga Rama dan Dena.
“ Loe ga seneng ya dengan pertunangan ini?” tanya Rama.
“ Dena hanya mengangguk.”
“ Gw juga sama tapi apa boleh buat, ini udah terjadi…” balas Rama.
“ Ukh gw ga tau dech besok apa yang terjadi kalau seluruh kelas tau kalau gw udah tunangan!!!” jawab Dena dengan nada sedih.
“ ya udah, ni kalung buat loe, nanti disaat loe lagi sekolah, cincin ini bisa jadi liontin, baru dech nanti loe pakai lagi kalau udah sampai rumah.” Kata Rama sambil ngasih kalung.
Ternyata Rama baik orangnya, tapi terkadang sifat pendiamnya jadi bikin aneh…. Dan ternyata Rama sekolah di SMA Pembangunaan, saingan sekolah Dena karena masalah basket.
Malam semakin larut, akhirnya keluarga Rama berpamitan untuk pulang. Dan akhirnya Dena bisa istirahat dan tidur, tapi terkadang Dena masih belum menyangka kalau ini bebar-benar terjadi. Dena pun tidur dengan nyenyak.
Pagi begitu cepat tiba… Dena yang masih berselimut rasanya enggan meninggalkan dunia mimpinya, tapi dengan berat hati, Dena bangun dan bergegas untuk sekolah… Dena turun ke bawah dan Dena menyapa seluruh keluarganya, mama dan papa. Dan terkejutnya Dena, di meja makan udah ada Rama, dan yang membuat Dena lebih terkejut, mulai sekarang Rama yang mengantar dan menjemput Dena ke sekolah. Dena tidak bisa menolak, mungkin demikian dengan Rama. Akhirnya Dena dan Rama berangkat sekolah…
“ Loe nanti pulang jam berapa?” tanya Rama membuka pembicaraan.
“ Jam 2an Ram, kenapa loe harus nganterin gw cih, loe kan bisa nolak?” tanya Dena.
“ Gw sama kaya loe, ga bias nolak… tapi ya udahlah, ga da ruginya kok loe bareng sama gw, oh ya nanti gw balik juga jam 2an, jadi nanti loe tunggu 20 menitan lah.” Balas Rama.
Dan akhirnya sampai juga ke sekolahan Dena…. Dena pun langsung masuk ke dalam sekolah, dan Dena menceritakan semua ke Vella masalah tunanganya.
Hari demi hari, minggu demi minggu, dan tepatnya sudah satu bulan hubungan tunangan Rama dan Dena, dalam satu bulan ini mereka seperti teman, yana selalu ribut cuma masalah kecil karena belum ada rasa cinta mereka. Kedua belah pihak keluarga ini berencana membuat Rama dan Dena jatuh cinta dengan menyuruh keduanya tinggal serumah. Dengan tegas mereka menolak dengan alasan mereka masih SMA. Mereka masih belum siap hidup mandiri, tapi orang tua mereka tidak pantang menyerah. Dengan sedikit janji, bila mereka tinggal selama 1 ½ bulan mereka tidak jatuh cinta, maka mereka akan bebas, tali pertunangan mereka akan di putuskan. Tawaran itu akhirnya di setujui oleh Rama dan Dena. Dan mulai besok mereka sudah mulai pindah ke perumahan “ Puri Makmur”.
Keesokkan harinya, Rama dan Dena mencari alamat rumah barunya.
Setelah satu jam berlalu. Akhirnya mereka menemukan rumah yang bernomor 53.
“ Ukh… lumayan bagus ni!!!” kata Rama sambil memandangi rumah mungilnya. Sedangkan Dena dengan buru-buru memasukkan barang-barangnya ke dalam kamar.
Lagi-lagi keributan terjadi, Rama dan Dena berebutan masalah kamar, mereka tidak ada yang mengalah… tapi dengan kebaikan Rama, Rama mencoba untuk mengalah…
Setelah selesai beres-beres, Rama da Dena makan nasi goreng yang lewat di depan perumahannya. Dan setelah selesai, mereka pergi tidur…
Di pagi yang lelah, Dena bangun kesiangan. Rama coba membangunkannya. Karena kejadian itu, Dena tidak sempat sarapan, tapi memang susah di tebak sosok Rama. Pagi itu kejutan kecil Rama memberi roti tawar yang berselai coklat kesukaan Dena. Dena sedikit tenang.
Akhirnya mereka bias belajar dengan nyaman. Dan seperti biasanya, Rama menjemput Dena sepulang sekolah.
Setelah beberapa hari tinggal bersama, banyak keceriaan yang terwujud yang membuat hubungan mereka lebih dekat. Dan tidak di duga-duga pada saat mereka pulang sekolah, mereka menemukan bayi pas di depan rumah mereka. Mereka sangat bingung, akhirnya Rama dan Dena membawa bayi itu ke dalam rumah. Bayi itu berjenis kelamin laki-laki dengan ada lesung pipitnya, sama kaya Rama, dan dengan sigap Rama langsung pergi untuk mencari peralatan bayi. Mau ga mau mereka harus merawat bayi itu, bila tidak, maka mereka akan mendapat kutukan yang terserat di dalam surat yang tersimpan di keranjang bayi. Dena dengan asiknya bermain dengan bayi itu.
Setelah Rama pulang dari membeli peralatan bayi, mereka berbincang….
“ Ram, siapa coba yang tega buang bayi lucu ini, dan ga tau apa kalau di rumah ini bukan orang dewasa yang nempatin!!!” keluh Dena sambil menatap bayi itu yang di beri nama “ Bayi.”
Kenapa bayi karena Dena dan Rama bingung ingin memberi nama apa, ya udah dari kesepakatan, mereka memberi nama “Bayi.”
Sudah dua mingguan mereka mengurus bayi bareng-bareng, banyak kejadian-kejadian yang membuat mereka tumbuh rasa sayang satu sama lain, tapi mereka dengan gengsi masih menutup rasa itu.
Dan pada suatu hari, tepatnya pagi, di Sekolah, pak kepala sekolah menyuruh anak-anak kumpul di lapangan dan katanya sih ada pengumuman penting.
Setelah semuanya ngumpul, alangkah terkejutnya anak-anak yang berkumpul. Ternyata benar, laki-laki yang sangat suka kepada Dena menyatakan cintanya, dan paling heboh acara ini di Bantu oleh “Katakan Cinta”, sebuah reality show. Dan sangat menyesal Dena menolak dengan alasan bahwa dia ga suka sama Bonar.
Acara pun berakhir , Dena pun pulang.Dan ternyata Rama sudah berada di depan pintu gerbang sekolah .
“ Tumben udah datang?” tanya Dena.
“ Loe bis di tembak Bonar kan? Kenapa loe ga terima aja?” tanya Rama ketus, (mngkin Rama cemburu).
“ Gw ga suka sama Bonar.” Balas singkat Dena.
“ Andaikan yang nembak gw itu loe, gw akan terima loe.” Batin Dena.
Di sepanjang perjalanan mereka hanya diam…
Dan tiba-tiba Rama membawa Dena ke pantai. Disan Rama menyatakan cinta kepada Dena. Dena dengan malu-malu menjawab “ iya “ berarti sekarang mereka berpacaran, eit tunangan dengan cinta.
Akhirnya mereka tidak jadi memutuskan tali pertunangan. Dan keluarga kedua belah pihak pun merasa senang….

ditulis oleh

Kelas XI IPA-1

1. Della Windia
2. Desi Damayanti
3. Dewi Nur Hikmah
4. Siti Nur Hamidah
5. Sri Herlina
6. Yayu Prihatini

8 comments on “BAYI PEMBAWA CINTA

  1. Heloo.. helloo..
    kenalin.. aku agoeng nadh
    makasih yah udah baca novelku… sampe dibuat cerita pendek gini…

    makasih ya:
    1. Della Windia
    2. Desi Damayanti
    3. Dewi Nur Hikmah
    4. Siti Nur Hamidah
    5. Sri Herlina
    6. Yayu Prihatini

    keep in touch!!

  2. Makasih juga ya telah mengunjungi blog ini, nanti akan saya sampaikan kepada mereka, pasti mereka sangat senang hasil diskusinya dibaca oleh pengarangnya.

  3. hallo pak hoesnaeni..
    pertama-tama sy mau bilang dulu, kalo saya ini bukan mas2, emang banyak yang terkecoh sama nama pena saya hehehe…

    saya ini gadis berumur 20 tahun yang dari lahir bernama panjang Anak Agung Istri Nadhya Paramita (nama adat di Bali) jadi biasa dipanggil agung…

    boleh Pak, kita akan sama-sama belajar nulis. karena saya juga masih pemula.

    tapi gimana caranya ya PAk?
    tapi ngomong-ngomong terima kasih sudah memilih novel saya untuk jadi bahan diskusi..

    boleh tau kenapa pilih bayi biang kerok??

  4. Makasih Mba, mohon maaf atas kekeliruannya. Makasih pula atas kesediaannya sharing dalam belajar menulis. Banyak cara yang dapat kita lakukan, misalnya kalau Mba tinggal dekat dengan Kota Bogor ini memungkan sekali kami undang untuk datang ke sekolah kami. Tapi jika tidak memungkinkan kalu Mba berkenan dapat sharing dengan anak-anak kami melalui email, perlu Mba ketahui anak-anak kami banyak banyak yang berpotensi menjadi penulis. Sebelum anak-anak kami mengerjakan tugas ini, mereka saya wawancara dulu mengapa memilih novel ini. Mereka beralasan bahwa novel ini sangat menarik, pertama dari tampilan luar, kedua dari isinya yang tidak rumit (mudah dipahami), ketiga dari cara/gaya berceritanya, keempat dari bahasa yang digunakannya sangat cocok untuk mereka, dan yang terakhir dari nilai/misi yang diketengahkannya.

  5. wah-wah.. coba saya tinggal di bogor ya Pak, huhuhu sayangnya saya tinggal di Bali, yah jauh amat!!!! hehehe..

    kalo memang banyak siswa Bapak yang berbakat jadi penulis, harus didukung Pak, kalo perlu sampai mereka mengirimkan naskahnya ke penerbit.. karena diterbitkannya sebuah buku akan lebih memacu kreatifitas si penulis..

    sudah ada yang mencoba sampai ke penerbit Pak??

    iya mereka bisa mengirim email ke email saya kok di nad_ita@yahoo.com.au atau ke friendster di agoeng_nadh@ymail.com

    terima kasih Pak..

  6. mba agoeng cerita’y keren abis……. !!!!! luchu bangetttttttt !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
    pengen ketemu mba_penulis.nya koh,,, hehehehehehe ajarin donk mba… biar qw bsa jadi penulis yang gokil’y kayak mba……….
    from: penggemar mba agoeng

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s