5 Contoh Kalimat Ambiguitas dalam Bahasa Indonesia


Salah satu di antara jenis-jenis kalimat yang ada adalah kalimat ambiguitas atau yang disebut juga dengan nama kalimat ambigu. Kalimat ini merupakan kalimat yang mempunyai makna yang bias atau punya lebih dari satuu makna. Kalimat ini sendiri terbagi atas beberapa macam, di mana macam-macam kalimat ambiguitas sendiri antara lain: kalimat ambiguitas fonetik, kalimat ambiguitas gramatikal, dan kalimat ambiguitas leksikal.

Kalimat ambiguitas fonetik merupakan kalimat ambiguitas yang maknanya bias karena adanya kata yang bisa diucapkan lebih dari satu pelafalan. Misalnya: kata tahu yang bisa diucapkan dengan ucapan tahu dan juga tau. 

Kalimat ambiguitas gramatikal merupakan kalimat yang maknanya bias akibat adanya proses ketatabahasaan (gramatikal) yang terjadi pada kata/frasa/klausa yang ada di dalam kalimat ini. Sementara itu, kalimat ambiguitas leksikal merupakan kalimat yang maknanya bias akibat adanya suatu kata yang maknanya bias atau lebih dari satu. Misalnya: kata hak yang bisa bermakna sepatu perempuan atau sesuatu atau kebutuhan dasar yang harus ada dalam diri manusia.

Untuk mengetahui seperti apa bentuk ketiga kalimat ambiguitas tersebut, maka ketiga artikel tersebut akan ditampilkan beberapa contoh di antaranya. Adapun contoh-contoh tersebut adalah sebagaimana berikut ini!

A. Contoh Kalimat Ambiguitas Fonetik

  • Tadi siang dia sudah kuberi tahu.
    • Kalimat ini bisa bermakna tadi siang dia sudah kuberi tahu (makanan)atau tadi siang dia sudah kuberi tahu (pemberitahuan/informasi).
  • Orang itu terlihat seperti beruang.
    • Kalimat ini bisa bermakna orang itu terlihat seperti beruang (nama hewan), atau orang itu terlihat seprti beruang (dibaca ber uang atau orang yang punya banyak uang)
  • Kita sudah jamak.
    • Kalimat ini bisa dibaca kita sudah jamak dan bermakna kita sudah banyak, atau bisa dibaca kita sudah jama’ dan bermakna kita sudah mengganti salat kita.

B. Contoh Kalimat Ambiguitas Gramatikal

  • Budi ayah ibu pergi

Secara gramatikal, klausa di atas bisa bermakna Budi, ayah dan ibu pergi dulu ya, atau bisa juga bermakna Budi, ayah, dan ibu sedang pergi. Makna tersebut tergantung dari kalimat apa yang hendak dibentuk oleh kalusa tersebut. Jika kalimat yang dibentuk adalah Budi, ayah dan ibu pergi dulu ya!, maka makna klausa tersebut tentu adalah makna pertama yang telah disebutkan sebelumnya. Namun, jiika kalimat yang dibentuk adlaah Budi, ayah, dan ibu sedang pergi dari rumah, maka makna kedualah (Budi, ayah, dan ibu sedang pergi) yang hendak dimaksud oleh klausa tersebut.

C. Contoh Kalimat Ambiguitas Leksikal

  • Putih
    • Hari ini, Rani memakai baju berwarna putih. (putih di sini bermakna warna serupa warna kapas)
    • Sungguh, hati wanita itu amatlah putih sekali. (putih di sini bermakna suci, bersih, atau tulus)

Demikianlah beberapa contoh macam-macam kalimat ambiguitas dalam bahasa Indonesia. Semoga bermanfaat dan mampu menambah wawasan baru bagi para pembaca sekalian, baik itu mengenai kalimat ambiguitas khususnya, maupun materi pembelajaran bahasa Indonesia pada umumnya.

Sumber: https://dosenbahasa.com

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s