LKPD 5 Teks Pidato Persuasif


LEMBAR KERJA PESERTA DIDIK (LKPD) 5
KELAS IX, SEMESTER 1
TEKS PIDATO PERSUASIF

Nama peserta didik     : ……………………..
Kelas                            : ……………………..

  1. Tujuan Pembelajaran
    Setelah  mengamati video tentang pidato persuasif, peserta didik mampu mempresentasikan pengertian, ciri-ciri, tujuan, metode, jenis, contoh, ringkasan, dan ciri kebahassan pidato persuasif.

B.  Petunjuk

  1. Cermati powerpoint pada tautan: https://youtu.be/N9DfrT2YHlQ
  2. Amati contoh pidato persuasif pada video https://www.youtube.com/watch?v=uw4MelX2cBE dan contoh teks pidato persuasif Severn Suzuki (Buku Paket Bahasa Indonesia Kelas IX Halaman 40-43)!
  3. Tulislah ciri kebahasaan yang muncul dalam kedua teks pidato tersebut!
  4. Simpan LKPD 5 ini di Ms Office dengan format nama file (Nama Lengkap_Kelas_LKPD 5 Teks Pidato Persuasif)!
  5. Kirim melalui Google Classroom!

C. Lembar Kerja

  1. Teks pidato persuasif pada video https://www.youtube.com/watch?v=uw4MelX2cBE

    Nominalisasi (Pembendaan)

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kalimat aktif dan pasif

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kata ganti orang

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kata teknis

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kata benda abstrak

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kalimat emotif

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Konjungsi

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Modalitas

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  1. Teks pidato persuasif Severn Suzuki (Buku Paket Bahasa Indonesia Kelas IX Halaman 40-43)
    1. Nominalisasi (Pembendaan)

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kalimat aktif dan pasif

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kata ganti orang

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kata teknis

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kata benda abstrak

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Kalimat emotif

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Konjungsi

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

  • Modalitas

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

………………………………………………………………………………………………….

Kata Keterangan Modalitas


Modalitas adalah suatu uraian/bahasan dalam bentuk kalimat yang menunjukkan pernyataan/keinginan/sikap/perasaan si pembicara mengenai keadaan atau perbuatan terhadap lawan bicaranya.

Modalitas disebut juga kata keterangan cara.

Kata keterangan modalitas ini umumnya memiliki bentuk seperti berikut:

  • Menunjukkan rasa pasti (kepastian). Contoh :
    • Kami tentu akan mendukungmu dalam ajang pencarian bakat itu.
    • Dia sungguh tidak melakukan hal yang tidak terpuji itu.
    • Jangan khawatir, aku pasti akan datang dalam reuni akbar nanti.
  • Menunjukkan rasa pengakuan. Contoh :
    • Apa yang kau lihat tadi, itulah sebenarnya kehidupan keluarga kami.
    • Orang yang mencariku kemarin siang itu adalah benar seorang kolektor.
    • Ya, pernyataan yang tertulis di papan pengumuman itu adalah namaku.
  • Menunjukkan rasa takjub/heran. Contoh :
    • Mustahil rasanya anak desa itu bisa diangkat menjadi direktur perusahaan besar itu.
    • Astaga, benarkah anak itu membantai seluruh anggota keluarganya?
  • Menunjukkan rasa sangsi/keraguan. Contoh :
    • Tadi, kami melihatnya pergi dengan tergesa-gesa, barangkali ia sedang ketinggalan sesuatu.
    • Sudah seminggu tidak ada kabar berita tentang dirinya, entah apa yang terjadi padanya.
    • Belum ada konfirmasi dari pihak maskapai, mungkin pesawat yang kami tumpangi akan tertunda 2-3 jam.
  • Menunjukkan harapan/keinginan. Contoh :
    • Semoga liburan panjang akhir tahun ini, seru dan menyenangkan.
    • Apa yang sudah dijanjikannya untukku, mudah-mudahan tidak dilupakannya.
    • Kami telah berkali-kali gagal mengunjunginya, moga-moga kali ini ia ada dirumah.
  • Menunjukkan larangan. Contoh :
    • Kita jangan menghakimi orang, biarkan petugas yang berwenang melakukan tugasnya.
    • Peraturan di kantor ini, kita tidak boleh memakai sandal saat bekerja.
  • Menunjukkan sebuah ajakan. Contoh :
    • Mari ikutserta dalam acara jalan sehat yang diadakan di monumen nasional minggu pagi.
    • Ayo, lakukan penghijauan di lingkungan kita masing-masing.
    • Untuk mengurangi limbah plastik di daerah kita, sebaiknya kita mendaur ulang sampah tersebut menjadi barang berdaya guna.

Sumber: dosenbahasa.com

Konjungsi atau Kata Penghubung


 Konjungsi (kata penghubung) adalah kata tugas yang fungsinya menghubungkan antarklausa, antarkalimat, dan antarparagraf. Kata penghubung antarklausa biasanya terletak di tengah-tengah kalimat, sedangkan kata penghubung antarkalimat di awal kalimat (setelah tanda titik, tanda tanya, dan tanda seru), adapun kata penghubung antar paragraf letaknya di awal paragraf.

Contoh Konjungsi :

  1. Farida sedang membaca dan adiknya sedang bermain catur.
  2. Saya mau pergi kalau pekerjaan rumah saya selesai.
  3. Engkau berangkat sekarang atau engkau ketinggalan kereta.

Konjungsi juga dapat menghubungkan 2 kata atau frasa. Konjungsi seperti dan serta atau, misalnya, bisa digunakan untuk membentuk frasa seperti :

  1. Toni dan Ali
  2. hidup atau mati

Konjungsi dalam bahasa Indonesia dapat dikelompokkan ke dalam konjungsi intra kalimat dan konjungsi antar kalimat. Kata penghubung intrakalimat (antar klausa) adalah kata yang menghubungkan klausa  induk dan klausa anak. Dalam konjungsi intrakalimat (antar klausa) juga ada 2 jenis kata penghubung atau konjungsi, yaitu konjungsi koordinatif dan konjungsi subordinatif. Sedangkan konjungsi antar kalimat adalah kata yang menghubungkan kata yang satu dengan lainnya. Berikut penjelasan konjungsi intra dan antar kalimat.


Baca Juga Artikel Yang Mungkin Berhubungan : Diksi ( Pilihan Kata ) Pengertian Dan ( Fungsi – Syarat – Contoh )


  1. Konjungsi Intra Kalimat

Konjungsi intra kalimat (Antar Klausa) Adalah kata yang menghubungkan klausa induk dan klausa anak. Kata penghubung antar klausa biasanya terletak di tengah-tengah kalimat. Dalam intra kalimat (antar klausa) juga ada dua jenis kata penghubung atau konjugsi, yaitu : Konjungsi Koordinatif

Konjungsi Koordinatif

yaitu kata penghubung yang menghubungkan dua klausa atau lebih yang memiliki status sederajat, diantaranya : dan, atau, tetapi, sedangkan, melainkan, lalu, kemudian, padahal.

Contoh kalimat dengan konjungsi koordinatif :

  • Dia menangis dan istrinya pun tersedu-sedu.
  • Dia mencari saya dan adik saya.
  • Aku yang datang ke rumahmu atau kamu yang datang ke rumahku.
  • Saya atau kamu yang akan menjemput Ibu?
  • Dia menangis, tetapi istrinya hanya terdiam saja.
  • Sebenarnya Kartini pandai, tetapi.
Mgid

BANGGOOD2000L / h External Can…$190.57BUY NOW→

Jika salah satu atau kedua-duanya akan dinyatakan, maka orang sering memakai dua konjungsi secara bersamaan, yakni dan/atau dengan garis miring di antara kedua kata itu.

  • Kami mengundang Ketua dan/atau
  • Para dekan dan/atau pembantu dekan pertama diminta hadir.

Konjungsi Subordinatif

Konjugsi Subordinatif, yaitu kata penghubung yang menghubungkan dua klausa atau lebih yang tidak sama derajatnya, diantaranya : ketika, sejak, kalau, jika, supaya, biar, seperti, sehingga, setelah, andai, bagai, ibarat, karena. Berikut adalah jenis-jenis konjungsi subordinatif.


Contoh KonjungsiContoh
Hubungan waktuSesudah, setelah, sebelum, sehabis, sejak, selesai, ketika, tatkala, sementara, sambil, seraya, selagi, selama, sehingga, sampai
Hubungan syaratJika, kalau, jikalau, asal(kan), bila, manakala
Hubungan pengandaianAnadaikan, sekiranya, seandainya, seumpamanya
Hubungan tujuanAgar, biar, supaya
Hubungan konsesifBiarpun, meskipun, sekalipun walau(pun), sunguhpun, kendatipun
Hubungan pemiripanSeakan-akan, seolah-olah, sebagaimana, seperti, sebagai, laksana
Hubungan penyebabanSebab, karena, oleh karena
Hubungan pengakibatanSehingga, sampai (-sampai), maka(-nya)
Hubungan penjelasanBahwa
Hubungan caraDengan

Contoh kalimat dengan konjungsi subordinatif :

  • Pak Buchori sudah meninggal ketika dokter datang.
  • Saya akan naik haji jika tanah saya laku.
  • Saya pasti akan memaafkannya seandainya dia mau mengakui kesalahannya.
  • Narto harus belajar giat agar naik kelas.
  • Dia takut kepada saya seolah-olah saya ini musuhnya.
  • Hari ini dia tidak masuk kantor karena
  • Ali tidak mau membayar utangnya, padahal dia mempunyai uang.
  1. Konjungsi Antar Kalimat

Konjungsi antar kalimat adalah kata yang menghubungkan kalimat yang satu dengan kalimat yang lainnya. Dalam penggunaanya, konjungsi antar kalimat menyatakan makna yang berbeda-beda, diantaranya : oleh karena itu, sebelum itu, namun, akan tetapi, kecuali itu, dengan demikian, sesudah itu, selain itu, sebaliknya. Konjungsi antar kalimat di awal kalimat (setelah tanda titik, tanda seru, atau tanda tanya). Berikut adalah contoh konjungsi antarkalimat.


Contoh KonjungsiMakna
Biarpun demikian/begitu, sekalipun demikian/begitu walaupun demikian/begitu, meskipun demikian/begituMenyatakan kesediaan untuk melakukan sesuatu yang berbeda atau pun bertentangan dengan yang dinyatakan pada kalimat sebelumnya
Kemudian, sesudah itu, setelah itu, selanjutnyaMenyatakan kelanjutan dari peristiwa atau keadaan pada kalimat sebelumnya
Tambahan pula, lagi pula, selain ituMenyatakan adanya hal, peristiwa, atau keadaan lain di luar dari yang telah dinyatakan sebelumnya.
SebaliknyaMengacu ke kebalikan dari yang dinyatakan sebelumnya
Sesungguhnya, bahwasanyaMenyatakan keadaan yang sebenarnya.
Malah(-an), bahkanMenguatkan keadaan yang dinyatakan sebelumnya
(akan) tetapi, namun, kecuali ituMenyatakan keadaan pertentangan dengan keadaan sebelumnya
Dengan demikianMenyatakan konsekuensi
Oleh karena itu, oleh sebab ituMenyatakan akibat
Sebelum ituMenyatakan kejadian yang mendahului hal yang dinyatakan sebelumnya

Fungsi Konjungsi

Fungsi konjungsi menghubungkan :

  1. Kata dengan kata.
  2. Frasa dengan frasa.
  3. Klausa dengan klausa.
  4. Kalimat dengan kalimat.
  5. Paragraf dengan pragraf (konjungsi antarparagraf dinamakan transisi)

Kata Penghubung “dan”

Kata penghubung ini untuk menyatakan “gabungan biasa” dipakai pada bagian berikut:

Di antara dua buah kata kerja

Contoh:

  1. Mereka makan dan minum di kelas
  2. Ibu mencuci dan menyetrika pakaian kami

Di antara dua buah klausa (bagian kalimat) dalam sebuah kalimat majemuk/luas

Contoh;

  1. Saya mau piano dan adik menggesek biola
  2. Ali belajar bahasa Inggris dan kakaknya belajar bahasa Arab

Kata Penghubung “dengan”

Ini berfungsi sebagai pernyataan “gabungan biasa”, bisa juga dipakai diantara dua buah kara benda. Contoh:

  1. Dia dengan anaknya sudah datang
  2. Saya menggunting dengan gunting.

Kata Penghubung “serta”

Ini berfungsi sebagai pernyataan “gabungan biasa” dipakai diantara dua buah kata benda. Contoh:

  1. Kakak serta nenek akan datang minggu depan
  2. Uangmu serta uangku sebaiknya kita satukan saja untuk modal usaha.

Kata Penghubung “atau”

Kata ini berfungsi sebagagai pernyataan “memilih” bisa dipakai diantara bagian berikut.

  • Dua buah kata benda atau frase benda Contoh:

Sarjana teknik atau sarjana sastra sama pentingnya dalam pembangunan.

  • Dua buah kata kerja Contoh:

Dalam peperangan seperti itu tidak ada pikiran lain, membunuh atau dibunuh.

  • Dua buah kata sifat yang berlawanan maknanya. Contoh:

Kaya atau miskin dihadapan tuhan tidak ada bedanya


Kata Penghubung “tetapi”

Kata ini berfungsi sebagai pernyataan “menggabungkan pertentangan” dipakai diantara bagian berikut.

  • Dua buah kata sifat yang berkontras di dalam sebuah kalimat. Contoh:
  1. Anak itu cerdas tetapi malas
  2. Dia memang bodoh tetapi rajin
  • Dua buah klausa yang subjeknya mengarah pada sebuah identitas yang sama sedangkan predikatnya merupakan dua buah kata sifat yang berkontras. Contoh:
  1. Rumah itu besar dan indah, tetapi halamannya sempit
  2. Anak itu memang bodoh, tetapi hatinya jujur

Kata Penghubung “namun”

Kata ini berfungsi untuk “menggabungkan mempertentangkan” dipakai diantara dua buah kalimat. Kalimat yang pertama atau sebelumnya berisi penyatuan serta kalimat kedua berisi pernyataan yang kontras dengan kalimat pertama. Contoh:

  1. Sejak kecil dia kami asuh, kami didik, dan kami sekolahkan. Namun, setelah dewasa menjadi orang besar dia lupa kepada kami.
  2. Sehabis lebaran banyak kantor masih sepi. Pegawai-pegawai cuma duduk-duduk, mengobrol, atau baca koran. Namun, mereka tetap berada di tempat sampai jam kantor.

Kata Penghubung “sedangkan”

Kata ini berfungsi untuk “menggabungkan memertentangkan atau mengkontraskan” dipakai diantara dua buah klausa. Contohnya:

  1. Ayah menjadi dokter di puskesmas, sedangkan ibunya menjadi bidan.
  2. Kami bekerja keras memperbaiki tanggul yang jebol itu, sedangkan mereka berdua duduk-duduk saja berpangku tangan.

Kata penghubung “sebaliknya”

Kata ini bersebrangan dengan fungsi untuk menyatakan “menggabungkan mempertentangkan dengan tegas” bisa dipakai di antara dua buah klausa atau diantara dua buah kalimat. Contoh:

  1. Di hadapan kita dia memang ramah. Sebaliknya, jauh dari kita sombongnya bukan main.
  2. Muara sungai itu lebar dan dangkal. Sebaliknya, di bagian hulu sungai itu sempit dan dalam.

Kata Penghubung “bahkan”

Kata ini berfungsi “menghubungkan menguatkan” bisa dipakai diantara dua buah kalimat. Contohnya:

  1. Anak itu memang nakal. Bahkan ibunya sendiri pernah ditipunya.
  2. Dia pandai sekali memegang rahasia. Bahkan kita sendiri tidak tahu.

Kata Penghubung “lagipula”

Contohnya: Mari kita makan di restoran ini saja, masakannya enak, harganya murah, lagipula pelayanannya memuaskan.


Kata Penghubung “apalagi”

Kata ini berfungsi untuk menyatakan “menggabungkan menguatkan” dipakai pada awal keterangan tambahan atau kalimat tambahan. Contohnya:

  1. Kamu saja yang lulusan SMA tidak tahu, apalagi saya yang cuma tamatan SD
  2. Jalan-jalan di ibu kota seringkali macet. Apalagi pada jam-jam sibuk.

Kata Penghubung “itupun”

Kata ini berfungsi untuk “menggabungkan menguatkan” bisa dipakai diantara dua buah kalimat yang amanatnya sejalan. Kalimat pertama umumnya diawali dengan kata dengan penghubung hanya.

Contoh:Hanya lima orang yang hadir dalam rapat itu. Itupun dua orang diantara mereka sudah akan meninggalkan rapat sebelum selesai.


Kata Penghubung “jangankan”

Kata ini berfungsi untuk “menguatkan mempertentangkan” dipakai pada bagian dengan klausa pertama pada kalimat majemuk setara sedangkan pada klausa disertakan partikel pun. Contohnya:

  1. Jangankan berjalan, berdiri pun aku tak sanggup
  2. Jangankan seribu, seripiah pun tak punya

Kata Penghubung “melainkan”

Kata ini berfungsi untuk menyatakan ”  koreksi atau pembetulan” dipakai diantara dua buah klausa. Kluasa pertama umumnya disertai dengan kata ingkar bukan, dan diletakan pada muka usur kalimat yang akan dikoreksi.

Contoh: Kami bukan mengejek, melainkan mengatakan apa adanya


Kata Penghubung “hanya”

Kata penghubung hanya digunakan dengan aturan sebagai berikut: Untuk menyatakan “menggabungkan-mengecualikan” digunakan diantara dua buah klausa. Contohnya:

  1. Semua orang setuju, hanya dia yang tidak setuju
  2. Kami semua sudah siap untuk bertransmigrasi, hanya dia yang masih ragu-ragu

Macam-macam Konjungsi Berdasarkan Fungsinya

  1. Konjungsi Aditif (gabungan)Konjungsi aditif (gabungan) adalah konjungsi koordinatif yang berfungsi menggabungkan dua kata, frasa, klausa, atau kalimat dalam kedudukan yang sederajat, misalnya : dan, lagi, lagi pula, dan serta.
  2. Konjungsi PertentanganKonjungsi pertentangan merupakan konjungsi koordinatif yang menghubungkan dua bagian kalimat yang sederajat dengan mempertentangkan kedua bagian tersebut. Biasanya bagian yang kedua menduduki posisi yang lebih penting daripada yang pertama, misalnya : tetapi, akan tetapi, melainkan, sebaliknya, sedangkan, padahal, dan namun.
  3. Konjungsi Disjungtif (pilihan)Konjungsi pilihan merupakan konjungsi koordinatif yang menghubungkan dua unsur yang sederajat dengan memilih salah satu dari dua hal atau lebih, misalnya: atau, atau….atau, maupun, baik…baik…, dan entah…entah…
  4. Konjungsi Temporal waktuKonjungsi waktu menjelaskan hubungan waktu antara dua hal atau peristiwa. Kata-kata konjungsi temporal berikut ini menjelaskan hubungan yang tidak sederajat, misalnya : apabila, bila, bilamana, demi, hingga, ketika, sambil, sebelum, sampai, sedari, sejak, selama, semenjak, sementara, seraya, waktu, setelah, sesudah, dan tatkala. Sementara konjungsi berikut ini menghubungkan dua bagian kalimat yang sederajat, misalnya sebelumnya dan sesudahnya.
  5. Konjungsi Final (tujuan)Konjungsi tujuan adalah semacam konjungsi modalitas yang menjelaskan maksud dan tujuan suatu peristiwa, atau tindakan. Kata-kata yang biasa dipakai untuk menyatakan hubungan ini adalah : supaya, guna, untuk, dan agar.
  6. Konjungsi Sebab (kausalitas). Konjungsi sebab menjelaskan bahwa suatu peristiwa terjadi karena suatu sebab tertentu. Bila anak kalimat ditandai oleh konjungsi sebab, induk kalimat merupakan akibatnya. Kata-kata yang dipakai untuk menyatakan hubungan sebab adalah sebab, sebab itu, karena, dan karena itu.
  7. Konjungsi Akibat (konsekutif). Konjungsi akibat menjelaskan bahwa suatu peristiwa terjadi akibat suatu hal yang lain. Dalam hal ini anak kalimat ditandai konjungsi yang menyatakan akibat, sedangkan peristiwanya dinyatakan dalam induk kalimat. Kata-kata yang dipakai untuk menandai konjungsi akibat adalah sehingga, sampai, dan akibatnya.
  8. Konjungsi Syarat (kondisional). Konjungsi syarat menjelaskan bahwa suatu hal dapat terjadi bila syarat -syarat yang disebutkan itu dipenuhi. Kata kata yang menyatakan hubungan ini adalah jika, jikalau, apabila, asalkan, kalau, dan bilamana.
  9. Konjungsi Tak Bersyarat. Kata penghubung tak bersyarat menjelaskan bahwa suatu hal dapat terjadi tanpa perlu ada syarat – syarat yang dipenuhi. Kata – kata yang termasuk dalam konjungsi ini adalah walaupun, meskipun, dan biarpun.
  10. Konjungsi Perbandingan. Konjungsi perbandingan berfungsi menghubungkan dua hal dengan cara membandingkan kedua hal itu. Kata kata yang sering dipakai dalam konjungsi ini adalah sebagai, sebagaimana, seperti, bagai, bagaikan, seakan-akan, ibarat, umpama, dan daripada.
  11. Konjungsi Korelatif.Konjungsi korelatif adalah konjungsi yang menghubungkan 2 kata, frasa, atau klausa; dan kedua unsur itu memiliki status sintaktis yang sama. Konjungsi korelatif terdiri atas 2 bagian yang dipisahkan oleh salah satu kata, frasa, atau klausa yang dihubungkan. Contoh : baik … maupun …, (maupun) … tidak hanya …, tetapi (…) juga … demikian (rupa) … sehingga … apa(kah) … atau … jangankan …, … pun … Untuk lebih jelas, lanjut ke slide selanjutnya.Konjungsi korelatif Contoh dalam kalimat : Baik Pak Anwar maupun istrinya tidak suka merokok. Tidak hanya kita harus setuju, tetapi kita juga harus patuh. Tidak hanya dia tetapi saya juga ikut. Baik Anda, maupun istri Anda, maupun mertua Anda akan menerima cindera mata. Entah disetujui entah tidak, dia tetap akan mengusulkan gagasan-nya. Jangankan orang lain, orang tuanya sendiri pun tidak dihormati.
  12. Konjungsi Penegas (menguatkan atau intensifikasi). Konjungsi ini berfungsi untuk menegaskan atau meringkas suatu bagian kalimat yang telah disebut sebelumnya. Termasuk di dalam konjungsi hal-hal yang menyatakan rincian. Kata-kata yang termasuk dalam konjungsi ini adalah bahkan, apalagi, yakni, yaitu, umpama, misalnya, ringkasnya, dan akhirnya.
  13. Konjungsi Penjelas (penetap). Konjungsi penjelas berfungsi menghubungkan bagian kalimat terdahulu dengan perinciannya. Contoh kata dalam konjungsi ini adalah bahwa.
  14. Konjungsi Pembenaran (konsesif). Konjungsi pembenaran adalah konjungsi subordinatif yang menghubungkan dua hal dengan cara membenarkan atau mengakui suatu hal, sementara menolak hal yang lain yang ditandai oleh konjungsi tadi. Pembenaran dinyatakan dalam klausa utama (induk kalimat), sementara penolakan dinyatakan dalam anak kalimat yang didahului oleh konjungsi seperti, meskipun, walaupun, biar, biarpun, sungguhpun, kendatipun, dan sekalipun.
  15. Konjungsi Urutan. Konjungsi ini menyatakan urutan sesuatu hal. Kata-kata yang termasuk dalam konjungsi ini adalah mula-mula, lalu, dan kemudian.
  16. Konjungsi Pembatasan. Konjungsi ini menyatakan pembatasan terhadap sesuatu hal atau dalam batas-batas mana perbuatan dapat dikerjakan, misalnya kecuali, selain, dan asal.
  17. Konjungsi Penanda. Konjungsi ini menyatakan penandaan terhadap sesuatu hal.kata kata yang ada dalam konjungsi ini adalah misalnya, umpama, dan contoh. Konjungsi lain yang masih merupakan konjungsi penanda yaitu konjungsi penanda pengutamaan. Contoh kata-kata konjungsi ini adalah yang penting, yang pokok, paling utama, dan terutama.
  18. Konjungsi Situasi. Konjungsi situasi menjelaskan suatu perbuatan terjadi atau berlangsung dalam keadaan tertentu. Kata-kata yang dipakai dalam konjungsi ini adalah sedang, sedangkan, padahal, dan sambil.

Dari semua contoh kalimat jelas terlihat bahwa fungsi dari kata konjungsi dalam Bahasa Indonesia adalah untuk menyambungkan kata, frase, atau klausa dalam suatu kalimat.

Sumber: gurupendidikan.co.id

Contoh Kalimat Emotif dalam Bahasa Indonesia


  1. Ayo, wahai pemuda harapan bangsa, kita songsong masa depan yang lebih cerah untuk nusa dan bangsa kita!
  2. Sungguh, binar wajahmu bagai embulan yang bersinar di kala purnama.
  3. Ayo, kobarkan semangat kita yang sempat padam di dada kita!
  4. Mari, kita jaga lingkungan kita dari tindak tanduk sampah masyarakat.
  5. Wahai saudara-saudaraku sekalian, marilah kita singsingkan lengan baju kita demi kemajuan nusa dan bangsa kita!
  6. Mari Bapak-Bapak dan Ibu-Ibu sekalian, kita jaga anak-anak dan cucu-cucu kita dari cengkraman narkoba dan kenakalan remaja!
  7. Pesona dirimu membuatku mambuk kepayang.
  8. Kamulah bidadari tak bersayap yang selama ini aku cari.
  9. Oleh karena itu, wahai hadirin sekalian, kita mesti turun tangan dalam mencegah tindak kejahatan yang akhir-akhir ini telah meresahkan seluruh warga kampung kita.
  10. Ayolah bung, janganlah kau terus bermasam muka seperti itu!
  11. Mari kita didik anak-anak kita supaya tidak terjebak ke dalam arus pergaulan bebas.
  12. Oleh karena itu, kita mesti lebih kritis terhadap pemberitaan media agar kita tidak termakan oleh berita palsu.
  13. senyumanmu begitu manis semanis madu.
  14. Gantungkanlah cita-cita kalian setinggi angkasa.
  15. Tuntutlah ilmu hingga ke ujung dunia.
  16. Raihlah cita-citamu dan dobraklah pintu kemustahilan.
  17. Engkau adalah tulang rusukku yang aku cari selama ini.
  18. Berusahalah hingga titik darah penghabisan!
  19. Kau adalah belahan jiwa yang aku cari sedari dulu.
  20. Cintaku ini suci, sesuci bayi yang baru terlahir ke dunia.
  21. Kau adalah harta karun paling berharga di dalam hidupku.
  22. Kau adalah tempat aku pulang, saat tak ada lagi tempat bagiku untuk singgah.
  23. Mari, kita rajut kembali jalinan asmara yang dulu sempat terputus.
  24. Mari kita mulai hari ini dengan segumpal semangat dan harapan.
  25. Jangan berkecil hati seperti itu, mungkin hari ini keberuntungan sedang tidak memihak kepada kita.
  26. Menepilah sejenak dari keramaian, jika kau merasa jenuh atau lelah.
  27. Tatapan matamu bagaikan matahari yang bersinar di pagi hari.
  28. Sudahlah, jangan kau termakan oleh omong kosongnya!
  29. Mari kita ulurkan tangan kita kepada orang yang membutuhkan.

Sumber: dosenbahasa.com

100 Contoh Kata Benda Abstrak dalam Kalimat


Contoh kata benda abstrak yang terdiri dari kata dasar dalam kalimat.
1. Nama saya Andi.
2. Umur nenekku 70 tahun.
3. Saya mendengar suara mereka dengan jelas.
4. Pangkatnya sersan.
5. Dia selalu punya banyak ide.
6. Setiap orang suka mencari ilmu sesuai dengan minatnya.
7. Lagu Indonesia Raya diciptakan W.R. Supratman.
8. Hobinya menulis puisi.
9. Dia memiliki prestasi hebat di bidang olahraga.
10. Tugasnya selalu dikerjakan tepat waktu.
11. Para pahlawan berjuang mempertaruhkan jiwa.
12. Semangatnya patut dijadikan teladan.
13. Wajahnya masih menyimpan duka.
14. Ayah Tono memiliki bisnis kuliner.
15. Kerja keras ayah telah mengubah nasib keluarga kami menjadi lebih baik.
16. Kharisma seorang pemimpin terpancar di wajah Soekarno sejak usia muda.
17. Pemandangan pantai selalu memberikan pesona bagi setiap wisatawan.
18. Seorang guru harus memiliki wibawa.
19. Seniman sejati tidak pernah berhenti menghasilkan karya berkualitas.
20. Kreativitasnya patut diacungi jempol.
21. Berolahraga sudah menjadi aktivitas rutin saya setiap hari Minggu.
22. Lansia dan ibu hamil harus diberi prioritas dalam pelayanan umum.
23. Pencuri tersebut tertangkap saat melakukan aksi di toko emas.
24. Atraksi sirkus disukai oleh semua orang.
25. Koneksi jaringan internet yang baik mempermudah komunikasi secara online.

Contoh kata benda abstrak yang merupakan kata berimbuhan berbentuk kata dasar + “an” dalam kalimat.
26. Langit dan bumi adalah ciptaan Tuhan Yang Maha Kuasa.
27. Mobil ini buatan Amerika.
28. Mereka melanjutkan obrolan tentang rencana liburan.
29. Lowongan kerja sebagai pegawai negeri sangat terbatas.
30. Lawakan mereka sangat lucu.
31. Mereka menerima usulan saya.
32. Setiap orang pasti mengalami cobaan hidup.
33. Para siswa harus siap menghadapi ujian minggu depan.
34. Seorang petinju pasti memiliki pukulan yang keras.
35. Tendangan pinalti tersebut sukses menjebol gawang lawan.
36. Tali pancingnya putus karena tarikan ikan yang sangat besar.
37. Ayah selalu memberikan dorongan agar kami giat belajar.
38. Kami menyampaikan ucapan terima kasih.
39. Mencuri adalah tindakan yang tercela.
40. Seekor kerbau dapat mengalahkan singa dengan tandukannya.
41. Seekor kucing dapat naik ke atas meja dengan sekali lompatan.
42. Tulisan tangan Siti sangat rapi.
43. Kami mendapat tugas untuk membuat karangan tentang lingkungan hidup.
44. Lemparannya tidak mengenai sasaran.
45. Koperasi kami mendapat pinjaman modal dari bank.
46. Polisi melepaskan tembakan peringatan agar pencuri itu tidak kabur.
47. Hempasan air laut dapat menyebabkan abrasi pantai.
48. Dari arah masjid terdengar seruan adzan.
49. Namanya Abdul tapi panggilannya Abdel.
50. Jabatan presiden berlaku selama lima tahun.

Contoh kata benda abstrak yang merupakan kata berimbuhan berbentuk “pe” + kata dasar + “an” dalam kalimat.
51. Perhatian seorang ibu kepada anak tiada terhingga.
52. Kakek menggunakan alat bantu pendengaran.
53. Meskipun sudah tua namun pengelihatan nenek masih tajam.
54. Hasil penelitian menunjukkan bahwa hewan juga memiliki perasaan.
55. Pengakuan pelaku kejahatan di pengadilan dapat mengurangi hukuman pidana.
56. Persekongkolan mereka untuk berbuat curang akhirnya terbongkar.
57. Internet merupakan salah satu penemuan terbesar abad ini.
58. Saya harus menyelesaikan pekerjaan tersebut hari ini.
59. Menolong orang lain adalah perbuatan terpuji.
60. Ia memiliki pengetahuan yang luas tentang perikanan.
61. Akhirnya perjuangan kami membuahkan hasil.
62. Segala bentuk perjudian adalah melanggar hukum.
63. Perburuan hewan langka dilarang oleh pemerintah.
64. Situs purbakala itu dimanfaatkan untuk mempelajari peradaban kuno.
65. Penyalahgunaan narkoba seringkali merupakan pelarian terhadap masalah pribadi.
66. Pemeriksaan kesehatan sebaiknya dilakukan secara teratur.
67. Teknologi adalah hasil dari penelitian.
68. Pembukaan pekan olahraga nasional dihadiri seluruh atlit yang bertanding.
69. Acara penutupan lomba dilakukan setelah pertandingan final.
70. Ruang untuk membaca sebaiknya memiliki penerangan yang cukup.
71. Penggelapan pajak adalah bentuk kriminalitas.
72. Perenungan makna kehidupan dapat membuat kita jadi lebih bijaksana.
73. Hasil penilaian juri tidak dapat diganggu gugat.
74. Kita tidak boleh memancing permusuhan sesama warga.
75. Persahabatan mereka telah berlangsung sejak masih anak-anak.

Contoh kata benda abstrak yang merupakan kata berimbuhan berbentuk “ke” + kata dasar + “an” dalam kalimat.
76. Ia biasa mengemudi dengan kecepatan tinggi.
77. Kebahagiaan tidak bisa dibeli dengan uang.
78. Hidup di dunia adalah kesenangan yang sementara.
79. Kemerdekaan adalah hak segala bangsa.
80. Gunakan kesempatan ini dengan sebaik-baiknya.
81. Kerugian akibat banjir mencapai ratusan milyar.
82. Keuntungan naik kereta adalah murah dan aman.
83. Susi Susanti adalah olahragawati kebanggaan Indonesia.
84. Kewajiban seorang pelajar adalah belajar dengan tekun.
85. Tim sepakbola kami merayakan kemenangan di babak final.
86. Kamu harus memiliki keyakinan bahwa setiap orang bisa sukses.
87. Kebaikanmu tak akan aku lupakan.
88. Ibu guru sering mengingatkan kami tentang pentingnya kejujuran.
89. Keindahan pulau Bali sudah dikenal di mancanegara.
90. Wajahnya pucat karena menahan kesedihan.
91. Dia tidak bisa hadir karena ada kesibukan lain.
92. Kecintaannya pada musik mendorongnya untuk menjadi musisi.
93. Kesepiannya diatasi dengan bernyanyi.
94. Orang yang memberikan kesaksian di pengadilah harus disumpah.
95. Dia tidak sombong meskipun memiliki banyak kelebihan.
96. Kekurangan fisik tidak membuatnya patah semangat.
97. Seorang guru harus memiliki kemampuan mengajar yang baik.
98. Indonesia memiliki kekayaan alam yang melimpah.
99. Kemiskinan dapat menyebabkan orangtua tidak menyekolahkan anaknya.
100. Semoga kita mendapatkan keberuntungan dalam pertandingan nanti.

Sumber: jadipaham.com